Marga Batak

Posted on


Inilah marga – marga Batak diurutkan berdasarkan abjad, coba cek dulu apakah margamu sudah masuk dalam daftar ? kalau belum kasih koment nanti akan ditambahkan pada halaman ini, mauliate (terimakasih), dari berbagai sumber.

A.

1. AMBARITA
2. AMPAPAGA (SIAMPAPAGA)
3. AMPUN (NAHAMPUNGAN)
4. ANGKAT
5. ANGKAT SINGKAPAL
6. ARITONANG
7. ARUAN

B.

8. BABIAT
9. BAHO (NAIBAHO)
10. BAKO
11. BANJARNAHOR (NAINGGOLAN)
12. BANJARNAHOR (MARBUN)
13. BANCIN
14. BAKKARA
15. BARINGBING (TAMPUBOLON)
16. BARUARA (TAMBUNAN)
17. BARUTU (SITUMORANG)
18. BARUTU (SINAGA)
19. BATUARA (NAINGGOLAN)
20. BATUBARA
21. BERASA
22. BARAMPU
23. BARINGIN
24. BINJORI
25. BINTANG
26. BOANGMANALU
27. BOLIALA
28. BONDAR
29. BORBOR
30. BUATON
31. BUNUREA (BANUAREA)
32. BUNJORI
33. BUTARBUTAR

D.

34. DABUTAR (SIDABUTAR ?)
35. DAIRI (SIMANULLANG)
36. DAIRI (SINAMBELA)
37. DALIMUNTA (MUNTE ?)
38. DAPARI
39. DAULAE
40. DEBATARAJA (SIMAMORA)
41. DEBATARAJA (RAMBE)
42. DOLOKSARIBU
43. DONGORAN
44. DOSI (PARDOSI)

G.

45. GAJAA
46. GAJADIRI
47. GAJAMANIK
48. GIRSANG
49. GORAT
50. GULTOM
51. GURNING
52. GUSAR

H.

53. HABEAHAN
54. HARAHAP
55. HARIANJA
56. HARO
57. HAROHARO
58. HASIBUAN
59. HASUGIAN
60. HUTABALIAN
61. HUTABARAT
62. HUTAJULU
63. HUTAGALUNG
64. HUTAGAOL (LONTUNG)
65. HUTAGAOL (SUMBA)
66. HUTAHAEAN
67. HUTAPEA
68. HUTASOIT
69. HUTASUHUT
70. HUTATORUAN
71. HUTAURUK

K.

72. KASOGIHAN
73. KUDADIRI

L.

74. LAMBE
75. LIMBONG
76. LINGGA
77. LONTUNG
78. LUBIS
79. LUBIS HATONOPAN
80. LUBIS SINGASORO
81. LUMBANBATU
82. LUMBANDOLOK
83. LUMBANGAOL (MARBUN)
84. LUMBANGAOL (TAMBUNAN)
85. LUMBAN NAHOR (SITUMORANG)
86. LUMBANPANDE (SITUMORANG)
87. LUMBANPANDE (PANDIANGAN)
88. LUMBANPEA (TAMBUNAN)
89. LUMBANRAJA
90. LUMBAN SIANTAR
91. LUMBANTOBING
92. LUMBANTORUAN (SIRINGORINGO)
93. LUMBANTORUAN (SIHOMBING)
94. LUMBANTUNGKUP

M.

95. MAHA
96. MAHABUNGA
97. MAHARAJA
98. MALAU
99. MALIAM
100. MANALU (TOGA SIMAMORA)
101. MANALU-RAMBE
102. MANALU (BOANG)
103. MANIK
104. MANIK URUK
105. MANURUNG
106. MARBUN
107. MARBUN SEHUN
108. MARDOSI
109. MARPAUNG
110. MARTUMPU
111. MATANIARI
112. MATONDANG
113. MEHA
114. MEKAMEKA
115. MISMIS
116. MUKUR
117. MUNGKUR
118. MUNTE (NAIMUNTE ?)

N.

119. NABABAN
120. NABUNGKE
121. NADAPDAP
122. NADEAK
123. NAHAMPUN
124. NAHULAE
125. NAIBAHO
126. NAIBORHU
127. NAIMUNTE
128. NAIPOSPOS
129. NAINGGOLAN
130. NAPITU
131. NAPITUPULU
132. NASUTION
133. NASUTION BOTOTAN
134. NASUTION LONCAT
135. NASUTION TANGGA AMBENG
136. NASUTION SIMANGGINTIR
137. NASUTION MANGGIS
138. NASUTION JORING

O.

139. OMPUSUNGGU
140. OMPU MANUNGKOLLANGIT

P.

141. PADANG (SITUMORANG0
142. PADANG (BATANGHARI0
143. PANGARAJI (TAMBUNAN)
144. PAKPAHAN
145. PAMAN
146. PANDEURUK
147. PANDIANGAN-LUMBANPANDE
148. PANDIANGAN SITANGGUBANG
149. PANDIANAGN SITURANGKE
150. PANJAITAN
151. PANE
152. PANGARIBUAN
153. PANGGABEAN
154. PANGKAR
155. PAPAGA
156. PARAPAT
157. PARDABUAN
158. PARDEDE
159. PARDOSI-DAIRI
160. PARDOSI (SIAGIAN)
161. PARHUSIP
162. PASARIBU
163. PASE
164. PASI
165. PINAYUNGAN
166. PINARIK
167. PINTUBATU
168. POHAN
169. PORTI
170. POSPOS
171. PULUNGAN
172. PURBA (TOGA SIMAMORA)
173. PURBA (RAMBE)
174. PUSUK

R.

175. RAJAGUKGUK
176. RAMBE-PURBA
177. RAMBE-MANALU
178. RAMBE-DEBATARAJA
179. RANGKUTI-DANO
180. RANGKUTI-PANE
181. REA
182. RIMOBUNGA
183. RITONGA
184. RUMAHOMBAR
185. RUMAHORBO
186. RUMAPEA
187. RUMASINGAP
188. RUMASONDI

S.

189. SAGALA
190. SAGALA-BANGUNREA
191. SAGALA-HUTABAGAS
192. SAGALA HUTAURAT
193. SAING
194. SAMBO
195. SAMOSIR
196. SAPA
197. SARAGI (SAMOSIR)
198. SARAGIH (SIMALUNGUN)
199. SARAAN (SERAAN)
200. SARUKSUK
201. SARUMPAET
202. SEUN (SEHUN)
203. SIADARI
204. SIAGIAN (SIREGAR)
205. SIAGIAN (TUAN DIBANGARNA)
206. SIAHAAN (NAINGGOLAN)
207. SIAHAAN (TUAN SOMANIMBIL)
208. SIAHAAN HINALANG
209. SIAHAAN BALIGE
210. SIAHAAN LUMBANGORAT
211. SIAHAAN TARABUNGA
212. SIAHAAN SIBUNTUON
213. SIALLAGAN
214. SIAMPAPAGA
215. SIANIPAR
216. SIANTURI
217. SIBANGEBENGE
218. SIBARANI
219. SIBARINGBING
220. SIBORO
221. SIBORUTOROP
222. SIBUEA
223. SIBURIAN
224. SIDABALOK
225. SIDABANG
226. SINABANG
227. SIDEBANG
228. SIDABARIBA
229. SINABARIBA
230. SIDABUNGKE
231. SIDABUTAR (SARAGI)
232. SIDABUTAR (SILAHISABUNGAN)
233. SIDAHAPINTU
234. SIDARI
235. SIDAURUK
236. SIJABAT
237. SIGALINGGING
238. SIGIRO
239. SIHALOHO
240. SIHITE
241. SIHOMBING
242. SIHOTANG
243. SIKETANG
244. SIJABAT
245. SILABAN
246. SILAE
247. SILAEN
248. SILALAHI
249. SILALI
250. SILEANG
251. SILITONGA
252. SILO
253. SIMAIBANG
254. SIMALANGO
255. SIMAMORA
256. SIMANDALAHI
257. SIMANJORANG
258. SIMANJUNTAK
259. SIMANGUNSONG
260. SIMANIHURUK
261. SIMANULLANG
262. SIMANUNGKALIT
263. SIMARANGKIR (SIMORANGKIR)
264. SIMAREMARE
265. SIMARGOLANG
266. SIMARMATA
267. SIMARSOIT
268. SIMATUPANG
269. SIMBIRING-MEHA
270. SEMBIRING-MELIALA
271. SIMBOLON
272. SINABANG
273. SINABARIBA
274. SINAGA
275. SIBAGARIANG
276. SINAMBELA-HUMBANG
277. SINAMBELA DAIRI
278. SINAMO
279. SINGKAPAL
280. SINURAT
281. SIPAHUTAR
282. SIPAYUNG
283. SIPANGKAR
284. SIPANGPANG
285. SIPARDABUAN
286. SIRAIT
287. SIRANDOS
288. SIREGAR
289. SIRINGKIRON
290. SIRINGORINGO
291. SIRUMAPEA
292. SIRUMASONDI
293. SITANGGANG
294. SITANGGUBANG
295. SITARIHORAN
296. SITINDAON
297. SITINJAK
298. SITIO
299. SITOGATOROP
300. SITOHANG URUK
301. SITOHANG TONGATONGA
302. SITOHANG TORUAN
303. SITOMPUL
304. SITORANG (SITUMORANG)
305. SITORBANDOLOK
306. SITORUS
307. SITUMEANG
308. SITUMORANG-LUMBANPANDE
309. SITUMORANG-LUMBAN NAHOR
310. SITUMORANG-SUHUTNIHUTA
311. SITUMORANG-SIRINGORINGO
312. SITUMORANG-SITOGANG URUK
313. SITUMORANG SITOHANG TONGATONGA
314. SITUMORANG SITOHANGTORUAN
315. SITUNGKIR
316. SITURANGKE
317. SOBU
318. SOLIA
319. SOLIN
320. SORGANIMUSU
321. SORMIN
322. SUHUTNIHUTA-SITUMORANG
323. SUHUTNIHUTA-SINAGA
324. SUHUTNIHUTA-PANDIANGAN
325. SUMBA
326. SUNGE
327. SUNGGU

T.

328. TAMBA
329. TAMBAK
330. TAMBUNAN BARUARA
331. TAMBUNAN LUMBANGAOL
332. TAMBUNAN LUMPANPEA
333. TAMBUNAN PAGARAJI
334. TAMBUNAN SUNGE
335. TAMPUBOLON
336. TAMPUBOLON BARIMBING
337. TAMPUBOLON SILAEN
338. TAKKAR
339. TANJUNG
340. TARIHORAN
341. TENDANG
342. TINAMBUNAN
343. TINENDUNG
344. TOGATOROP
345. TOMOK
346. TORBANDOLOK
347. TUMANGGOR
348. TURNIP
349. TURUTAN

Tj ( C).

350. TJAPA (CAPA)
351. TJAMBO (CAMBO)
352. TJIBERO (CIBERO)

U.

353. UJUNG-RIMOBUNGA
354. UJUNG-SARIBU

KAROKARO

355. KAROKARO BARUS
356. KAROKARO BUKIT
357. KAROKARO GURUSINGA
358. KAROKARO JUNG
359. KAROKARO KALOKO
360. KAROKARO KACARIBU
361. KAR0KARO KESOGIHAN
362. KAROKARO KETAREN
363. KAROKARO KODADIRI
364. KAROKARO PURBA
365. KAROKARO SINURAYA (dari sian raya)
366. KAROKARO SEKALI
367. KAROKARO SIKEMIT
368. KAROKARO SINABULAN
369. KAROKARO SINUAJI
370. KAROKARO SINUKABAN
371. KAROKARO SINULINGGA
372. KAROKARO SIMURA
373. KAROKARO SITEPU
374. KAROKARO SURBAKTI

TARIGAN

375. TARIGAN BANDANG
376. TARIGAN GANAGANA
377. TARIGAN GERNENG
378. TARIGAN GIRSANG
379. TARIGAN JAMPANG
380. TARIGAN PURBA
381. TARIGAN SILANGIT
382. TARIGAN TAMBAK
383. TARIGAN TAMBUN
384. TARIGAN TAGUR
385. TARIGAN TUA
386. TARIGAN CIBERO

PERANGINANGIN

387. PERANGINANGIN-BENJERANG
388. PERANGINANGIN BANGUN
389. PERANGINANGIN KABAK
390. PERANGINANGIN KACINABU
391. PERANGINANGIN KELIAT
392. PERANGINANGIN LAKSA
393. PERANGINANGIN MANO
394. PERANGINANGIN NAMOHAJI
395. PERANGINANGIN PANGGARUN
396. PERANGINANGIN PENCAWAN
397. PERANGINANGIN PARBESI
398. PERANGINANGIN PERASIH
399. PERANGINANGIN PINEM
400. PERANGINANGIN SINUBAYANG
401. PERANGINANGIN SINGARIMBUM
402. PERANGINANGIN SINURAT
403. PERANGINANGIN SUKATENDE
404. PERANGINANGIN ULUJANDI
405. PERANGINANGIN UWIR

GINTING

406. GINTING BAHO
407. GINTING BERAS
408. GINTING GURUPATIH
409. GINTING JADIBATA
410. GINTING JAWAK
411. GINTING MANIK
412. GINTING MUNTE
413. GINTING PASE
414. GINTING SIGARAMATA
415. GINTING SARAGIH
416. GINTING SINUSINGAN
417. GINTING SUGIHEN
418. GINTING SINUSUKA
419. GINTING TUMANGGER
420. GINTING CAPA

SEMBIRING

421. SEMBIRING-BRAHMANA
422. SEMBIRING BUNUHAJI
423. SEMBIRING BUSUK (PU)
424. SEMBIRING DEPARI
425. SEMBIRING GALUK
426. SEMBIRING GURU KINAYA
427. SEMBIRING KELING
428. SEMBIRING KALOKO
429. SEMBIRING KEMBAREN
430. SEMBIRING MELIALA
431. SEMBIRING MUHAM
432. SEMBIRING PANDEBAYANG
433. SEMBIRING PANDIA
434. SEMBIRING PELAWI
435. SEMBIRING SINULAKI
436. SEMBIRING SINUPAYUNG
437. SEMBIRING SINUKAPAR
438. SEMBIRING TAKANG
439. SEMBIRING SOLIA

MARGA SILEBAN MASUK TU BATAK

SINAGA

440. SINAGA NADIHAYANGHOTORAN
441. SINAGA NADIHAYANGBODAT
442. SINAGA SIDABARIBA
443. SINAGA SIDAGURGUR
444. SINAGA SIDAHAPINTU
445. SINAGA SIDAHASUHUT
446. SINAGA SIALLAGAN
447. SINAGA PORTI

DAMANIK

448. DAMANIK-AMBARITA
449. DAMANIK BARIBA
450. DAMANIK GURNING
451. DAMANIK MALAU
452. DAMANIK TOMOK

SARAGI

453. SARAGIH-DJAWAK
454. SARAGIH DAMUNTE
455. SARAGIH DASALAK
456. SARAGIH GARINGGING
457. SARAGIH SIMARMATA
458. SARAGIH SITANGGANG
459. SARAGIH SUMBAYAK
460. SARAGIH TURNIP

PURBA

461. PURBA BAWANG
462. PURBA DAGAMBIR
463. PURBA DASUHA
464. PURBA GIRSANG
465. PURBA PAKPAK
466. PUBA SIIDADOLOK
467. PURBA TAMBAK

HALAK SILEBAN NA MASUK TU MARGA NI BATAK

468. BARAT ( SIAN HUTABARAT)
469. BAUMI (MSRINGAN DI MANDAILING)
470. BULUARA ( MARINGANAN DI SINGKIL)
471. GOCI (MARINGANAN DI SINGKIL)
472. KUMBI (MARINGANAN DI SINGKIL)
473. MASOPANG (DASOPANG) SIAN HASIBUAN
474. MARDIA (MARINGAN DI MANDAILING)
475. MELAYU (Maringan di Singkel) SIAN MALAU
476. NASUTION (deba mangakui siahaan do nasida pomparan ni si Badoar
[sangti]
477. PALIS ( MARINGAN DI SINGKILDOLOK)
478. RAMIN (MARINGAN DI SINGKIL)
479. RANGKUTI ( didok deba nasida, keturunanni Sultan Zulqarnain sian Asia tu Mandailing)

About these ads

91 thoughts on “Marga Batak

    Ronsen said:
    18 Oktober 2007 pukul 11:28 am

    mantap bang

    merdi sihombing said:
    18 Oktober 2007 pukul 8:43 pm

    wow….mauliate lae…ai godang do marga Batak ate…
    jadi nambah2 neh pengetahuan.Btw didia do letak habinsaran?
    *Habinsaran : Lae Merdi, Habinsaran posisina molo sian Balige terus to Porsea terus to Silaen,molo lewat kecamatan Silaen tu arah timur ima Kec. Habinsaran , jadi posisi habinsaran i di timur ido alana dibaen goarna Habinsaran (tempat matahari terbit) ibukotana Parsoburan.

    amani gibran siahaan said:
    26 Oktober 2007 pukul 11:36 pm

    oii, lae merdi, percuma saja kau sering-sering ke tanah batak. lain kali singgahlah di habinsaran. pasti lae suka. karena habinsaran itu sangat perawan dan teduh, cocoklah untuk menenangkan diri… bayangkan, di antara hutan.

    Masrul Purba Dasuha, S.Pd said:
    27 Oktober 2007 pukul 3:30 am

    Horas ma dihamu laenami.

    Melalui kolom tanggapan ini saya ingin menyikapi tentang daftar marga-marga Batak yang anda tampilkan sesuai abjad.Memang sangat bagus agar marga itu terstruktur dengan baik, cuma saya melihat daftar yang anda tulis ini banyak yang bersalahan karena tidak sesuai ejaannya dengan ejaan yang sebenarnya sebagaimana yang dipakai oleh pengguna marga. Selain itu, anda mencoba menghubung-hubungkan atau mengklaim sejumlah marga sebagai bagian dari……..Anda seyogianya tidak boleh demikian, sok pintar dan pajago-jagohon, harus obyektif donk. Jika anda memang ingin tahu bentuk dan sejarah seluruh marga-marga Batak, sebaiknya anda bertanya langsung dengan siempunya marga. Oleh sebab itu, di bawah ini, saya mencoba mengklarifikasi:

    A.

    AMBARITA
    AMPAPAGA (SIAMPAPAGA)
    AMPUN (NAHAMPUNGAN)
    ANGKAT
    ANGKAT SINGKAPAL
    ARITONANG
    ARUAN

    B.

    BABIAT
    BAHO (NAIBAHO)
    BAKO
    BANJARNAHOR (NAINGGOLAN)
    BANJARNAHOR (MARBUN)
    BANCIN
    BAKKARA
    BARINGBING (TAMPUBOLON)
    BARUARA (TAMBUNAN)
    BARUTU (SITUMORANG)
    BERUTU bukan BARUTU (SINAGA), ini marga PAKPAK
    BATUARA (NAINGGOLAN)
    BATUBARA
    BERASA
    BERAMPU bukan BARAMPU, ini marga PAKPAK
    BERINGIN bukan BARINGIN, ini marga PAKPAK
    BINJORI
    BINTANG
    BOANGMANALU
    BOLIALA
    BONDAR
    BORBOR, tidak ada marga BORBOR, yang ada klen BORBOR
    BUATON
    BANUREA bukan BUNUREA (BANUAREA), ini marga PAKPAK
    BUNJORI
    BUTARBUTAR

    D.

    DABUTAR (SIDABUTAR ?)
    DAIRI (SIMANULLANG)
    DAIRI (SINAMBELA)
    DALIMUNTE bukan DALIMUNTA (MUNTE ?), ini marga ANGKOLA
    DEPARI bukan DAPARI
    DAULAE
    DEBATARAJA (SIMAMORA)
    DEBATARAJA (RAMBE)
    DOLOKSARIBU
    DONGORAN
    DOSI (PARDOSI)

    G.

    GAJAH bukan GAJA, ini marga PAKPAK
    GAJAH DIRI bukan GAJADIRI
    GAJAH MANIK bukan GAJA MANIK, ini marga PAKPAK
    GIRSANG
    GORAT
    GULTOM
    GURNING
    GUSAR

    H.

    HABEAHAN
    HARAHAP
    HARIANJA
    HARO
    KAROKARO bukan HAROHARO, ini marga KARO
    HASIBUAN
    HASUGIAN
    HUTABALIAN
    HUTABARAT
    HUTAJULU
    HUTAGALUNG
    HUTAGAOL (LONTUNG)
    HUTAGAOL (SUMBA)
    HUTAHAEAN
    HUTAPEA
    HUTASOIT
    HUTASUHUT
    HUTATORUAN
    HUTAURUK

    K.

    KESUGIHEN bukan KASOGIHAN, ini marga PAKPAK
    KUDADIRI

    L.

    LAMBE
    LIMBONG
    LINGGA
    LONTUNG
    LUBIS
    LUBIS HUTA NOPAN (SINGENGU) bukan LUBIS HATONOPAN
    LUBIS SINGASORO
    LUMBANBATU
    LUMBANDOLOK
    LUMBANGAOL (MARBUN)
    LUMBANGAOL (TAMBUNAN)
    LUMBAN NAHOR (SITUMORANG)
    LUMBANPANDE (SITUMORANG)
    LUMBANPANDE (PANDIANGAN)
    LUMBANPEA (TAMBUNAN)
    LUMBANRAJA
    LUMBAN SIANTAR
    LUMBANTOBING
    LUMBANTORUAN (SIRINGORINGO)
    LUMBANTORUAN (SIHOMBING)
    LUMBANTUNGKUP

    M.

    MAHA
    MAHABUNGA
    MAHARAJA
    MALAU
    MALIAM
    MANALU (TOGA SIMAMORA)
    MANALU-RAMBE
    MANALU (BOANG), tidak ada hubungan antara MANALU dengan BOANG MANALU, nama itu mirip hanya karena kebetulan. BOANG MANALU banyak berdomisili di SUAK BOANG dan SINGKIL.
    MANIK
    MANIHURUK bukan MANIK URUK, ini marga TAPUT
    MANURUNG
    MARBUN
    MARBUN SEHUN
    MARDOSI
    MARPAUNG
    MARTUMPU
    MATANIARI
    MATONDANG
    MEKAH bukan MEHA, ini marga PAKPAK
    MEKAMEKA
    MISMIS
    MUKUR
    MUNGKUR
    MUNTE (NAIMUNTE ?)

    N.

    119. NABABAN
    120. DABUNGKE bukan NABUNGKE, ini marga TAPUT
    121. NADAPDAP
    122. NADEAK
    123. NAHAMPUN
    124. NAHULAE
    125. NAIBAHO
    126. NAIBORHU
    127. NAIMUNTE
    128. NAIPOSPOS
    129. NAINGGOLAN
    130. NAPITU
    131. NAPITUPULU
    132. NASUTION
    133. NASUTION BOROTAN bukan NASUTION BOTOTAN
    134. NASUTION LANCAT bukan NASUTION LONCAT
    135. NASUTION TANGGA HAMBENG bukan NASUTION TANGGA AMBENG
    136. NASUTION SIMANGGINTIR
    137. NASUTION MANGGIS
    138. NASUTION JORING

    O.

    139. OMPUSUNGGU
    140. OMPU MANUNGKOLLANGIT

    P.

    141. PADANG PARGETTENGGETTENG/SENGKUT(SITUMORANG), tidak ada hubungan dengan SITUMORANG(TOBA).
    142. PADANG (BATANGHARI) , tidak ada hubungan dengan TOBA.
    143. PANGARAJI (TAMBUNAN)
    144. PAKPAHAN
    145. PAMAN
    146. PANDEURUK
    147. PANDIANGAN-LUMBANPANDE
    148. PANDIANGAN SITANGGUBANG
    149. PANDIANGAN SITURANGKE
    150. PANJAITAN
    151. PANE
    152. PANGARIBUAN
    153. PANGGABEAN
    154. PANGKAR
    155. PAPAGA
    156. PARAPAT, marga ini berasal dari PARAPAT SIMALUNGUN keturunan marga SINAGA
    157. PARDABUAN
    158. PARDEDE
    159. PARDOSI-DAIRI
    160. PARDOSI (SIAGIAN)
    161. PARHUSIP
    162. PASARIBU
    163. PASE
    164. PASI
    165. PINAYUNGAN
    166. PINARIK
    167. PINTUBATU
    168. POHAN
    169. PORTI
    170. POSPOS
    171. PULUNGAN
    172. PURBA (TOGA SIMAMORA), marga PURBA SIMALUNGUN enggan dan tidak pernah mau mengakui bahwa PURBA SIMALUNGUN bagian dari PURBA TAPUT atau RAMBE ANGKOLA, tetapi PURBA TAPUT-lah bagian dari marga PURBA SIMALUNGUN. PURBA TAPUT merupakan PURBA pelarian dari SIMALUNGUN, yang melanglangbuana ke negeri seberang (HUMBANG) karena melakukan tindak kesalahan berbahaya yang menyebabkan ia diusir dari kampung halamannya, HUTA HASUSURAN atau dalam istilah TAPUT-nya BONA PASOGIT .
    173. PURBA (RAMBE)
    174. PUSUK

    R.

    175. RAJAGUKGUK
    176. RAMBE-PURBA, sebagaimana dijelaskan di atas, jangan pernah mengkait-kaitkan PURBA SIMALUNGUN dengan marga RAMBE, MANALU, DEBATARAJA, SIMAMORA, karena sekalipun mereka merasa punya hubungan saudara (DONGAN TUBU), PURBA SIMALUNGUN takkan pernah berkenan.
    177. RAMBE-MANALU
    178. RAMBE-DEBATARAJA
    179. RANGKUTI-DANO
    180. RANGKUTI-PANE, tidak ada hubungan antara RANGKUTI dengan PANE, karena PANE adalah bagian dari SITORUS. Sementara RANGKUTI (Urang nan Ditakuti), leluhur mereka berasal dari ACEH, dan punya hubungan dengan marga PARAPAT yang datang dari SIMALUNGUN.
    181. BANUREA tidak ada REA
    182. RIMOBUNGA
    183. RITONGA
    184. RUMAHOMBAR
    185. RUMAHORBO
    186. RUMAPEA
    187. RUMASINGAP
    188. RUMASONDI

    S.

    189. SAGALA
    190. SAGALA-BANGUNREA
    191. SAGALA-HUTABAGAS
    192. SAGALA HUTAURAT
    193. SAING
    194. SAMBO
    195. SAMOSIR
    196. CAPAH bukan SAPA, ini marga PAKPAK
    197. SARAGI (SAMOSIR), berasal dari SARAGIH SIMALUNGUN, yang datang ke TAPUT karena tersesat bersama dengan binatang kesayangannya HUTING PARBURU. ia masuk melalui LIANG DEAK terus menyusuri Danau Toba hingga akhirnya sampai ke TAPUT. Di TAPUT ia mendirikan HUTA TAMBA (kampung tambahan) dan mengawini boru TAPUT, kemudian ia beranak cucu di sana. Lalu kemudian ia kembali ke SIMALUNGUN, kampung leluhurnya, namun sebelum pergi, ia sempat berpesan kepada anak cucunya jikalau moyang mereka berasal dari SIMALUNGUN. Makanya klen marga itu seperti SITANGGANG, SIMARMATA, SIGALINGGING, SITIO, TURNIP, SIDABALOK, SIDAURUK, SIMANIHURUK, RUMAHORBO dan lain-lain yang merantau ke SIMALUNGUN untuk memenuhi wasiat leluhur mereka.
    198. SARAGIH (SIMALUNGUN)
    199. SARAN bukan SARAAN (SERAAN), ini marga PAKPAK
    200. SARUKSUK
    201. SARUMPAET
    202. CEHUN bukan SEUN (SEHUN), ini marga PAKPAK
    203. SIADARI
    204. SIAGIAN (SIREGAR)
    205. SIAGIAN (TUAN DIBANGARNA)
    206. SIAHAAN (NAINGGOLAN)
    207. SIAHAAN (TUAN SOMANIMBIL)
    208. SIAHAAN HINALANG
    209. SIAHAAN BALIGE
    210. SIAHAAN LUMBANGORAT
    211. SIAHAAN TARABUNGA
    212. SIAHAAN SIBUNTUON
    213. SIALLAGAN
    214. SIAMPAPAGA
    215. SIANIPAR
    216. SIANTURI
    217. SIBANGEBENGE
    218. SIBARANI
    219. SIBARINGBING
    220. SIBORO
    221. SIBORUTOROP
    222. SIBUEA
    223. SIBURIAN
    224. SIDABALOK
    225. SIDABANG
    226. SINABANG
    227. SIDEBANG
    228. SIDABARIBA
    229. SINABARIBA
    230. SIDABUNGKE
    231. SIDABUTAR (SARAGI)
    232. SIDABUTAR (SILAHISABUNGAN)
    233. SIDAHANPINTU bukan SIDAHAPINTU, ini merupakan sub-marga SINAGA SIMALUNGUN
    234. SIADARI bukan SIDARI
    235. SIDAURUK
    236. SIJABAT
    237. SIGALINGGING
    238. SIGIRO
    239. SIHALOHO, ketika merantau ke SIMALUNGUN banyak yang menggabungkan diri ke dalam marga SINAGA dan belakangan setelah berkumandangnya kemerdekaan RI, marga ini kembali menunjukkan jati diri aslinya. Meski demikian ia hanya memakai HALOHO, dan mengaku sebagai orang SIMALUNGUN. Demikian juga yang pergi ke PAKPAK beralih menjadi KALOKO dan ke KARO menjadi KELOKO dan bersembunyi ke dalam merga SIMBIRING.
    240. SIHITE
    241. SIHOMBING
    242. SIHOTANG
    243. SIKETANG
    244. SIJABAT
    245. SILABAN
    246. SILAE
    247. SILAEN
    248. SILALAHI, ketika merantau ke SIMALUNGUN banyak yang menggabungkan diri ke dalam marga SINAGA, sebagian ada yang merubah marganya menjadi SIMANDALAHI dan sebagian yang lain tetap dengan SILALAHI. Belakangan setelah berkumandangnya kemerdekaan RI, marga ini kembali menunjukkan jati diri aslinya, namun ia enggan menyebut diri mereka orang TAPUT, tetapi tetap konsisten sebagai orang SIMALUNGUN. Demikian yang pergi ke KARO berubah menjadi SINULAKI dan bersembunyi ke dalam merga SIMBIRING.
    249. SILALI
    250. SILEANG
    251. SILITONGA
    252. SILO
    253. SIMAIBANG
    254. SIMALANGO
    255. SIMAMORA
    256. SIMANDALAHI
    257. SIMANJORANG
    258. SIMANJUNTAK
    259. SIMANGUNSONG
    260. SIMANIHURUK
    261. SIMANULLANG
    262. SIMANUNGKALIT
    263. SIMARANGKIR (SIMORANGKIR)
    264. SIMAREMARE
    265. SIMARGOLANG
    266. SIMARMATA
    267. SIMARSOIT
    268. SIMATUPANG
    269. SIMBIRING MEKAH bukan SIMBIRING-MEHA
    270. SEMBIRING-MELIALA
    271. SIMBOLON
    272. SINABANG
    273. SINABARIBA
    274. SINAGA
    275. SIBAGARIANG
    276. SINAMBELA-HUMBANG
    277. SINAMBELA DAIRI
    278. SINAMO
    279. SINGKAPAL
    280. SINURAT
    281. SIPAHUTAR
    282. SIPAYUNG, berasal dari TOBA, namun kini sudah menjadi orang SIMALUNGUN. Dan yang pergi ke KARO beralih menjadi SINUPAYUNG dan bersembunyi ke dalam merga SIMBIRING.
    283. SIPANGKAR
    SIPANGPANG
    SIPARDABUAN
    SIRAIT
    SIRANDOS
    SIREGAR
    SIRINGKIRON
    SIRINGORINGO
    SIRUMAPEA
    SIRUMASONDI
    SITANGGANG
    SITANGGUBANG
    SITARIHORAN
    SITINDAON
    SITINJAK
    SITIO
    SITOGATOROP
    SITOHANG URUK
    SITOHANG TONGATONGA
    SITOHANG TORUAN
    SITOMPUL
    SITORANG (SITUMORANG)
    SITORBANDOLOK
    SITORUS
    SITUMEANG
    SITUMORANG-LUMBANPANDE
    SITUMORANG-LUMBAN NAHOR
    SITUMORANG-SUHUTNIHUTA
    SITUMORANG-SIRINGORINGO
    SITUMORANG-SITOGANG URUK
    SITUMORANG SITOHANG TONGATONGA
    SITUMORANG SITOHANGTORUAN
    SITUNGKIR
    SITURANGKE
    SOBU
    SOLIA, di KARO COLIA seb-merga SIMBIRING dan SOLIA di SIMALUNGUN sebagai sub-marga DAMANIK. Marga ini konon berasal dari Kerajaan Chola di India Selatan. Masuk ke Sumatera ketika terjadinya penaklukan Kerajaan Chola kepada Kerajaan Sriwijaya.
    SOLIN, di ALAS beralih menjadi SELIAN, dan keturunannya yang di KARO bermarga SEBAYANG. Leluhur marga ini adalah RAJA LAMBING yang berasal dari DAIRI, yang melanglang buana ke Karo dan ALAS karena terjadinya pertikaian keluarga.
    SORGANIMUSU
    SORMIN
    SUHUTNIHUTA-SITUMORANG
    SUHUTNIHUTA-SINAGA
    SUHUTNIHUTA-PANDIANGAN
    SUMBA
    SUNGE
    SUNGGU

    T.

    TAMBA
    TAMBAK, marga ini merupakan sub-marga dari PURBA SIMALUNGUN. Di Labuhan Batu marga ini juga ditemukan, dan mereka kemungkinan besar berasal dari SIMALUNGUN. Awal berkembangnya marga ini di sana ketika masih eksisnya Kerajaan PANAI milik marga PURBA TAMBAK. Wilayah kekuasaannya meliputi sebagian daerah TAPSEL, di sepanjang sungai Barumun dan Panai kala itu berperan sebagai pelabuhan dan arus perdagangan.
    TAMBUNAN BARUARA
    TAMBUNAN LUMBANGAOL
    TAMBUNAN LUMPANPEA
    TAMBUNAN PAGARAJI
    TAMBUNAN SUNGE
    TAMPUBOLON
    TAMPUBOLON BARIMBING
    TAMPUBOLON SILAEN
    TAKKAR
    TANJUNG, marga ini terdapat di MINANGKABAU, SIBOLGA, TAPSEL. Demikian juga di SIMALUNGUN, namun sebagai sub-marga PURBA. Di Karo, sebagai sub-marga PERANGINANGIN
    TARIHORAN
    TENDANG
    TINAMBUNAN
    TINENDUNG
    TOGATOROP
    TOMOK, sub marga DAMANIK SIMALUNGUN.
    TORBANDOLOK
    TUMANGGOR, marga ini adalah marga asli PAKPAK, namun banyak berdomisili di luar tanah PAKPAK. Sementara mereka yang tinggal di tanah PAKPAK memakai TUMANGGER.
    TURNIP
    TURUTEN bukan TURUTAN, ini adalah marga PAKPAK.

    Tj ( C).

    CAPAH bukan TJAPA (CAPA)
    SAMBO bukan TJAMBO (CAMBO)
    TJIBERO (CIBERO)

    U.

    UJUNG-RIMOBUNGA
    UJUNG-SARIBU

    KAROKARO

    KAROKARO BARUS
    KAROKARO BUKIT
    357. KAROKARO GURUSINGA
    358. KAROKARO JUNG
    359. KAROKARO KALOKO
    360. KAROKARO KACARIBU
    361. KAR0KARO KESOGIHAN
    362. KAROKARO KETAREN
    363. KAROKARO KODADIRI
    364. KAROKARO PURBA
    365. KAROKARO SINURAYA (dari sian raya)
    366. KAROKARO SEKALI
    367. KAROKARO SIKEMIT
    368. KAROKARO SINUBULAN bukan SINABULAN
    369. KAROKARO SINUHAJI bukan SINUAJI
    370. KAROKARO SINUKABAN
    371. KAROKARO SINULINGGA
    372. KAROKARO SAMURA bukan SIMURA
    373. KAROKARO SITEPU
    374. KAROKARO SURBAKTI

    TARIGAN

    375. TARIGAN BONDONG bukan BANDANG
    376. TARIGAN GANAGANA
    377. TARIGAN GERNENG
    378. TARIGAN GIRSANG
    379. TARIGAN JAMPANG
    380. TARIGAN PURBA
    381. TARIGAN SILANGIT
    382. TARIGAN TAMBAK
    383. TARIGAN TAMBUN
    384. TARIGAN TEGUR bukan TAGUR
    385. TARIGAN TUA
    386. TARIGAN SIBERO bukan CIBERO

    PERANGINANGIN

    387. PERANGINANGIN-BENJERANG
    388. PERANGINANGIN BANGUN
    389. PERANGINANGIN KABAN bukan KABAK
    390. PERANGINANGIN KACINAMBUN bukan KACINABU
    391. PERANGINANGIN KELIAT
    392. PERANGINANGIN LAKSA
    393. PERANGINANGIN MANO
    394. PERANGINANGIN NAMOHAJI
    395. PERANGINANGIN PENGGARUN bukan PANGGARUN
    396. PERANGINANGIN PENCAWAN
    397. PERANGINANGIN PARBESI
    398. PERANGINANGIN PERASIH
    399. PERANGINANGIN PINEM
    400. PERANGINANGIN SEBAYANG bukan SINUBAYANG
    401. PERANGINANGIN SINGARIMBUN bukan SINGARIMBUM, marga ini berasal dari daerah SIMARIMBUN di SIMALUNGUN.
    402. PERANGINANGIN SINURAT
    403. PERANGINANGIN SUKATENDEL bukan SUKATENDE
    404. PERANGINANGIN ULUNJANDI bukan ULUJANDI
    405. PERANGINANGIN UWIR

    GINTING

    406. GINTING BAKO bukan BAHO
    407. GINTING BERAS
    408. GINTING GURUPATIH
    409. GINTING JADIBATA
    410. GINTING JAWAK
    411. GINTING MANIK
    412. GINTING MUNTE
    413. GINTING PASE
    414. GINTING SIGARAMATA
    415. GINTING SARAGIH
    416. GINTING SINUSINGA bukan SINUSINGAN
    417. GINTING SUGIHEN
    418. GINTING SINISUKA bukan SINUSUKA
    419. GINTING TUMANGGER
    420. GINTING CAPAH bukan CAPA

    SEMBIRING

    421. SEMBIRING-BERAHMANA
    422. SEMBIRING BUNUHAJI
    423. SEMBIRING BUSUK (PU)
    424. SEMBIRING DEPARI
    425. SEMBIRING GALUK
    426. SEMBIRING GURU KINAYAN bukan GURU KINAYA
    427. SEMBIRING KELING
    428. SEMBIRING KALOKO
    429. SEMBIRING KEMBAREN
    430. SEMBIRING MELIALA
    431. SEMBIRING MUHAM
    432. SEMBIRING PANDEBAYANG
    433. SEMBIRING PANDIA
    434. SEMBIRING PELAWI
    435. SEMBIRING SINULAKI
    436. SEMBIRING SINUPAYUNG
    437. SEMBIRING SINUKAPAR
    438. SEMBIRING TEKANG bukan TAKANG
    439. SEMBIRING COLIA bukan SOLIA

    MARGA SILEBAN MASUK TU BATAK

    SINAGA

    440. SINAGA NADIHOYONG HATARAN bukan NADIHAYANGHOTORAN
    441. SINAGA NADIHOYONG BODAT bukan NADIHAYANGBODAT
    442. SINAGA SIDABARIBA
    443. SINAGA SIDAGURGUR
    444. SINAGA SIDAHANPINTU bukan SIDAHAPINTU
    445. SINAGA SIDASUHUT bukan SIDAHASUHUT
    446. SINAGA SIALLAGAN
    447. SINAGA PORTI

    DAMANIK
    Terbagi ke dalam rumpun TAPUT (pendatang) dan rumpun SIMALUNGUN ASLI (Suhut).
    A. Rumpun TAPUT
    1. DAMANIK AMBARITA
    2. DAMANIK LIMBONG
    3. DAMANIK GURNING
    4. DAMANIK MALAU berasal dari SIMALUNGUN yang semula bermarga MALAYU, namun akibat pergi ke TAPUT ejaannya berubah, karena disesuaikan dengan logat mereka, yang cenderung kelabakan bila mengungkapkan kata YU.
    5. DAMANIK TOMOK
    6. DAMANIK SAGALA
    B. Rumpun SIMALUNGUN asli
    1. DAMANIK BAYU
    2. DAMANIK SARASAN
    3. DAMANIK USANG
    4. DAMANIK MALAYU
    5. DAMANIK SOLIA (SOLA)
    6. DAMANIK NAGUR
    7. DAMANIK BARIBA
    8. DAMANIK RAMPOGOS
    9. DAMANIK BAROTBOT
    10. DAMANIK HAJANGAN
    11. DAMANIK SIMARINGGA
    12. DAMANIK RIH

    SARAGIH bukan SARAGI
    A. Rumpun SIMALUNGUN asli
    453. SARAGIH-DAJAWAK
    454. SARAGIH DAMUNTE
    455. SARAGIH DASALAK
    456. SARAGIH GARINGGING
    458. SARAGIH SUMBAYAK
    B. Rumpun TAPUT
    457. SARAGIH SIMARMATA
    458. SARAGIH SITANGGANG
    459. SARAGIH SUMBAYAK
    460. SARAGIH TURNIP

    PURBA

    PURBA BAWANG saja tidak ada, yang ada PURBA TAMBAK BAWANG, TAMBAK LOMBANG, dan TUALANG.
    PURBA DAGAMBIR
    PURBA DASUHA
    PURBA GIRSANG
    PURBA PAKPAK
    PUBA SIIDADOLOK
    PURBA TAMBAK

    HALAK SILEBAN NA MASUK TU MARGA NI BATAK

    BARAT ( SIAN HUTABARAT)
    BAUMI (MARINGAN DI MANDAILING)
    BULUARA ( MARINGANAN DI SINGKIL)
    GOCI (MARINGANAN DI SINGKIL), marga ini juga terdapat di MINANGKABAU.
    KUMBI (MARINGANAN DI SINGKIL)
    MASOPANG (DASOPANG) SIAN HASIBUAN
    MARDIA (MARINGANAN DI MANDAILING)
    MELAYU (Maringan di Singkel) SIAN MALAU
    NASUTION (deba mangakui siahaan do nasida pomparan ni si BAROAR bukan Badoar
    [sangti]. NASUTION tidak ada hubungannya dengan SIAHAAN. Itu hanya rekayasa saja, agar terkesan bahwa TAPUT-lah suku BATAK yang sangat….tt…tertua dari sekian suku BATAK yang ada seperti SIMALUNGUN, MANDAILING, ANGKOLA, PAKPAK, KARO, ALAS, GAYO, KELUET. Padahal sebenarnya, sebaliknya bias saja TAPUT suku BATAK yang ter…..rr…muda. Bila TAPUT obyektif dan tidak egois, suku BATAK hingga kini belum dapat ditentukan siapa yang muda dan siapa yang tua. Kembali ke marga NASUTION, menurut keyakinan orang MANDAILING bermarga NASUTION sebagai siempunya marga, leluhur mereka berasal dari Iskandar Zulkarnain di BUKIT SEGUNTANG. BAROAR adalah putra hasil hubungan terselubung antara iboto RAJA PULUNGAN generasi ke-III dengan seorang pria yang dating dari MINANGKABAU bernama BATARA PINAYUNGAN putra dari SANGSI PURBA BIN ISKANDAR ZULKARNAIN.
    PELIS bukan PALIS ( MARINGANAN DI SINGKILDOLOK)
    RAMIN (MARINGAN DI SINGKIL)
    RANGKUTI ( didok deba nasida, keturunanni Sultan Zulqarnain sian Asia tu Mandailing), adong versi na deba mandok sian Acce do ibana, na laho tu MANDAILING dengan mangedarai GAJA, gabe halak sibiaran ma nasida dung sahat tu MANDAILING, umbaen I didok halak setempat ma nasida URANG NAN DITAKUTI, sian i ma markembang marga RANGKUTI nuaeng.

    DIATEI TUPA/MAULIATE/LIAS ATE/ BUJUR GODANG

      hatinggian nauli said:
      15 Agustus 2009 pukul 3:14 am

      Parhorasan ma di hita,pangisi ni portibion!

      @Masrul Purba

      Sebaiknya Lae berkaca diri dulu kalau hendak mengomentari orang. Masa sih..orang yang berusaha mendokumentasikan secara lengkap dan susah payah di anggap “pajago-jagohon”.Saya berharap anda tidak alergi dengan yang berbau Toba,sebab komen anda sendiri mengenai marga Saragi menandakan bahwa anda sendiri perlu mempelajari karakter orang Toba dari sisi orang Toba itu sendiri. Anda tentu sudah tahu kalau marga Saragi didalam tarombo Batak Toba masuk dalam lingkup Nai Ambaton (PARNA).Saragi atau tepatnya Saragi Tua disebutkan bersaudara dengan Simbolon Tua,Munte Tua dan Tamba Tua. Komentar anda tentang marga PARNA lainnya yang datang ke simalungun karena menjalankan wasiat leleuhurnya tsb jelas2 perlu di cek silang dengan para pemilik marga tsb,yang “bona pasogit”nya masih ada hingga saat ini.Seluruh turunan PARNA bermukim dipulau Samosir yang bisa langsung menyeberang ke daerah Simalungun.Di pulau Samosir PARNA harus berbagi wilayah dengan marga2 dari Lontung,belum lagi keturunan Guru Tatea Bulan yang bermukim di lembah Pusuk Buhit,…Limbong Mulana, Sagala Raja,dan Silau Raja (Malau,Ambarita,Manik,Gurning) ditambah lagi dari keturunan SiRaja Oloan (Naibaho dan Sihotang) serta dari Silahisabungan(Sihaloho dan Situngkir).Nahh..yang saya hendak sampaikan disini adalah orang yang berasal dari Toba memiliki sifat ekspansif atau petualang,ingin mencari kehidupan yang lebih di tanah yang lain alias “mamungka huta”.Mungkin tanah tempat merka lahir kurang produktif atau karena ingin meraih hasangapon.Mungkin juga dipicu konflik kepentingan di keluarga yang menyebabkan satu orang atauu keluarga harus mencari lahan yang baru untuk menjadi kediaman baru,Tentu saja kediaman2 baru atau kampung baru yang pisah dari kampung utama tetaplah dibawah pengayoman kampung utama alias bona pasogit.Walaupun marga2 Parna banyak ditemukan di Simalungun,ini karena padan atau ikrar sisada anak sisada borulah yang membuat Saragi menerima “dongan tubu”nya di huta yang baru.Namun bukan berarti kampung halamannya kosong begitu saja.Mereka yang telah sukses di tanah yang baru menjadi magnet bagi saudara2lainnya untuk datang dan akhirnya beranak pinak sehingga menempati tanah2 baru lainnya.Hubungan silaturahmi antar sesama PARNA tetap terjalin baik yang ada di Simalungun maupun yang di bonapasogit ,Samosir.

      Horas ma!

        ANDRY said:
        19 September 2012 pukul 5:19 am

        ini baru betul pantas aku cari berutu kok ngk ada BERUTU bkn BARUTU

      Suyata adelina tanjung said:
      25 Agustus 2011 pukul 4:42 pm

      Tanjung, Marga ini ada di Minangkabau, Simalungun dan Toba( Parsoburan). Di Simalungun satu marga dengan purba, di Toba Sama dengan Pasaribu. Pada kehidupan sehari-hari Tanjung dari toba dikatakan sama dengan tangjung dari padang.

    ika said:
    22 November 2007 pukul 11:22 am

    wah keren ya marga batak ada ratusan . banyak banget,,,hola salam kenal,saya wong jowo tapi suka juga baca2 tentang marga2 batak :)

    *Habinsaran: Terimakasih :)

      Echa Sitorus said:
      11 Desember 2012 pukul 2:04 pm

      @Ika : setuju, carilah calon suami org Batak, krn ito2 org batak jiwa pekerja keras :) salam…

    merdi sihombing said:
    3 Desember 2007 pukul 1:27 am

    mauliate ma lae…atas informasi habinsarannya.

    amani gibran siahaan…….
    maklumlah,awak ini kan baru insyaf & sadar akan keBatakannya.Tapi tq berat u keteranganmu,one day pastilah awak singgah & take a rest di Habinsaran itu.

    rinie Tampubolon said:
    7 Desember 2007 pukul 1:04 pm

    Terus terang aja, gw penggen banget tau asal usulnya marga Tampubolon…please donk….aku di kasih tau…..
    Tuhan Yesus memberkati.
    *Habisaran : nanti saya coba carikan

    SARAAN said:
    30 Desember 2007 pukul 5:25 pm

    Hatua, aku ga suka marga-marga Suku Pakpak kau bilang suku Batak, terus suka-suka kau pulak untuk mengganti marga-marga pakpak, misalnya SARAAN menjadi SARAN. Dari mana kau tau, orang pakpak rupanya kau???Tau rupanya kau marga SARAAN itu dari mana??Bos, jangan sok tau kau. Ku acak-acak nanti website mu ini.Hatua, kau rubah aja website mu ini. SAYA MEWAKILI SUKU PAKPAK, MEMINTA AGAR SEMUA MARGA-MARGA PAKPAK YANG ADA DIWEBSITE INI UNTUK DIHAPUS, KARENA SUKU PAKPAK BUKAN SUB ETNIS SUKU BATAK!!!KAMI PUNYA SEJARAH SENDIRI.
    TAROMBO ITU HANYA AKAL-AKALAN ORANG BATAK TOBA.
    HUBUNGAN MARGA YANG ADA UMUMNYA HANYA PERJANJIAN, BUKAN HUBUNGAN KETURUNAN.
    UDAH NGERTI KAN KAU…

      bens said:
      6 Maret 2010 pukul 7:44 pm

      oi bagudung, banyak kali omonganmu taik… diam ja mulutmu kampang

        Frangky Lumban Gaol said:
        2 April 2014 pukul 9:03 pm

        saraan itu Bukan Marga Pak Pak Tapi aslinya Marga Lumban Gaol Keturunan Dari Raja Op.Pangisi Naiborngin.

      Yudi Sihombing said:
      5 Februari 2011 pukul 9:59 am

      wooi SARAN tikus jgn sok ngomong gitu kau…

      dah hebat X kau rupa ny ngomong2 gitu…..

      pake mengacak Website pula kau ANJING…..

      PINAHANN…………

      kalau gk suka kau jgn ksih emosi kau babi…….

      Echa Sitorus said:
      11 Desember 2012 pukul 2:09 pm

      @SARAAN : oiii,.jd klo kam bukan org batak, orang apalah kau klo gitu?? orang-orangan mungkin yahh?? aneh aj dikau, logatmu aj pake logat Batak, ngeles jg dikau, klo kau malu jd org batak “KELAUT AJA LOE” dasarrrr si MARDAN kau :(

    Ros said:
    28 Januari 2008 pukul 11:51 am

    Gila banget ini anak ga punya sopan.klu memang ada salah atau g suka atau gimana jangan buat ngomong kegitu.jangan sembarangan bilang orang batak toba punya tarombo hanya akal akalan….huh…..

    Tina said:
    28 Januari 2008 pukul 11:56 am

    Horas…senang sekali baca website ini.aku pengen ditampilkan tentang marga sidabutar.Mauliate aku tunggu.

    Anson Simanjuntak said:
    15 Februari 2008 pukul 3:17 pm

    buat pak SARAN atau SARAAN, Jangan langsung marah – marah, kalau anda tidak senang marga pakpak dimasukkan tidak apa-apa, Jangan sok Tahu-lah. Mau ngacak-ngacak segala.

    Yang sopan dong.
    Thanks

    * Habinsaran : Unang pola murukhi hamu nasida , ide huroha parbinotoaanna, horas lae da.

    Hendi S. saragih simarmata said:
    20 Februari 2008 pukul 1:16 am

    horassss!!!!
    senang sekali saya bisa tau banyak marga – marga batak dan saya juga ingin minta sejarah / asalmula dari marga saragih….

    buat pak saraan
    jangan marah gitu dong…
    kita kan sama – sama satu,,,
    gimana kita suku kita mau maju kalau begitu olo lae…!!!!!!!

    *Habinsaran : waduh maaf lae , saat ini belum bisa saya penuhi , nanti kalau ada saya muatlah , kalau lae punya sejarah tentang batak boleh juga kirim ke saya : sahatlah@yahoo.co.id, salam

    J. Mangihuttua S. said:
    23 Februari 2008 pukul 11:28 am

    Buat pak Saraan, adalah lebih bijak bila anda membantu memperbaikinya, ngak ada orang yang sempurna di dunia ini, mestinya anda bersyukur, ada yang bersusah-payah mau mempublikasikan marga-marga ini, kalau ada yang salah, silahkan koreksi, bukan marah-marah, dimana-mana kalau ada kesalahan, ya diperbaiki, kalau kita tidak saling bantu, siapa lagi, masak sama orang amerika sana kita minta bantuan untuk memperbaiki marga kita. Oke kan pak Saran ?
    Trim’s

    Humbang Hasundutan said:
    17 Maret 2008 pukul 12:08 pm

    @ Masrul Dasuha Purba,
    Mudah2han tidak salah, anda pernah berkomentar di salahsatu blog, anda mengatakan bahwa Singamangaraja bukanlah raja, dan bukan orang Batak, tanpa berusaha merujuk kepada sumber sejarah yang lain. Apakah anda termasuk pajagojagohon dalam hal itu? Kalau anda sekedar membuat perbandingan sejarah, tidak apa apa.

    @ Sudara Saraan
    orangtua saya punya saudara marga Saraan di Jakarta, mereka sering bertemu, baik dalam pertemuan sehari hari, adat, ataupun partangingan bona taon. Beliau sendiri yang mengaku satu marga dengan kami dulunya, tetapi setelah merantau ke pakpak sana, marganya menjadi Saraan.
    Kalau anda membaca komentar saya ini, tolong ditanggapi ya ampara (ijinkan saya panggil appara ya) Kalau anda nanti bisa menjelaskan bahwa kita tidak marampara, saya akan tarik perkataan saya itu.

    Mauliate.

    roy said:
    5 Mei 2008 pukul 4:37 pm

    “Horas”
    Boado kabar diseberang i uda sehat ” dokan. uda na adong do nahusukkun songon dia do padan ni sipahutar dohot sagala.

    Ishak H. Pardosi said:
    7 Mei 2008 pukul 8:33 pm

    kepada yang terhormat,
    Yang marah-marah karena masalah publikasi marga
    (Sadar sendirilah siapa yang marah-marah)

    Tolonglah bos, usahakan gunakan bahasa yang santun. Kita bukan hidup di peperangan atau kerajaan zaman dahulu. Semua marga-marga yang ditulis oleh operator tentunya memiliki referensi, dan tidak mungkin memiliki tendensi apapun. Justru, Anda mestinya berterimakasih, marga Anda telah masuk ke dunia maya.

    Mudah-mudahan, lain kali bisa diperbaiki, jangan langsung mengacak-acak sebab itu tidak dibenarkan oleh Agama dan UU yang berlaku.

    Saya berharap, Anda tidak tersinggung atas saran saya. Untuk Komandan Operator, teruslah berkarya, rakyat Habinsaran senantiasa bersama Anda. Mauliate.

    Ishak H. Pardosi
    (Mewakili Pardosi Habinsaran dan sekitarnya)

    edismar parapat said:
    8 Mei 2008 pukul 9:32 am

    Horas,
    Sebelumnya saya mengucapkan terima kasih kepada para pioner penulisan marga2 Batak dalam dunia maya ini. Tapi sekedar ingin mengoreksi tentang asal marga Parapat.

    Marga Parapat adalah Keturunan Saribu Raja yang mengasingkan diri ke suatu wilayah yang sekarang kita kenal dengan kota Parapat. Parapat berasal dari kata yg dulu bernama Prapat ( pd akhirnya diubah menjadi kota Parapat, di Simalungun berdasarkan SK Bupati Simalungun).

    Naimarata punya 5 keturunan
    1.
    2. Saribu Raja
    2.1 Lubis
    2.2 Pasaribu
    2.3 Batubara
    2.4 Sipahutar
    2.5 Parapat
    2.6 Tanjung
    2.7 Tarihoran
    2.8 Harahap
    2.9 Pulungan dst…

    3. Limbong mulana
    3.1 Limbong

    4. Sagala Raja
    4.1 Sagala

    5. Silau Raja
    5.1 Malau
    5.2 Manik
    5.3 Ambarita
    5.4 Gurning

    Raja Parapat punya 2 anak yaitu 1. R. Tandang Nabegu, 2. R. Jalang Nabegu.

    R. Jalang Nabegu punya 4 keturunan yaitu 1. Ama Lanang ( didaerah Tambunan ) 2. Pangulu Raja (didaerah Sipoholon ) 3. Raja Oloan 4. Pamonoran ( Pahae)

    Jadi marga Parapat bukan keturunan marga Sinaga.
    Supaya tidak menimbulkan perdebatan, maka kami sarankan untuk melihat Silsilah Si Raja Batak.
    Komentar ini adalah untuk mencerahkan pemahaman kita tentang “Habatahon”
    Mauliate
    Horas ma dihita sude.

    Note. Suatu saat tulisan ini akan dilengkapi.

      Suyata adelina tanjung said:
      25 Agustus 2011 pukul 4:52 pm

      Sebenarnya, yang siakkangan itu marga apa? (dalam silsilah raja borbor). Dalam silsilah yang anda buat, tanjung ada di bawah lubis dan pasaribu, padahal dalam kehidupan sehari-hari, Marga pasaribu dan lubis(terkhusus di daerah parsoburan) selalu memanggil, “akkang”,” amang tua” terhadap marga tanjung. Mohon penjelasannya!

    Ari said:
    18 Mei 2008 pukul 10:05 pm

    Wah… bagus ini …usaha admin Habinsaran .
    Kalau ada yang salah atau kurang , masing-masing pengunjung bisa kasih saran / komentar , ya kan ?

    Terima-kasih lae admin, pengetahuan saya tentang marga-marga jadi bertambah !

    Salam !

    septian sembiring said:
    2 Juni 2008 pukul 10:43 am

    saya mau tanya apakah ada hubungan antara marga sembiring meliala dengan sihite sileang

    denggen kudadiri said:
    28 Juni 2008 pukul 3:14 pm

    tolong hormati usulan saudara SARAAN…masak kelien pulak yang paling tahu tentang orang PAKPAK…KAMI ORANG PAKPAK….BUKAN ORANG BATAK….JANGAN MENGAIT-NGAITKAN ATAU MENCAMPURADUKKAN BUDAYA PAKPAK DAN TOBA…..HORMATILAH KEYAKINAN KAMI BAHWA KAMI BUKAN ORANG BATAK….TITIK…

      Echa Sitorus said:
      11 Desember 2012 pukul 2:20 pm

      @denggen kudardiri : klo kalian bukan org batak, buatlah surat pernyataan hitam diatas putih klo pakpak itu bukan batak, pdhl di Kaltim baru aj dilantik pengurus Forum komunikasi Batak, dimana ada 5 Batak, yaitu : 1. Batak Karo, 2. Batak Toba, 3.Batak Simalungun, 4. Pakpak, 5. Batak Angkola/Mandailing
      tapi ini kog anehh ya, sedangkn diperantauan aj dipererat silsilah dan persaudaraan itu, knp klo di Sumatra malah kelahi? ya udh bagi admin @Habinsaran, dibuang aj mrk dr marga2 itu, biar gk komplain,.”itu aj kog repot” :)

    pardosa said:
    11 Juli 2008 pukul 1:02 pm

    bahh.. mantabb kali lah iniii….

    buat yg suka pake hurup kapital (tempramental), hare gene kasih komentar marah2??? tape dehhh…

    Makasih lah buat uda sipahutar dah mempublish marga2 ini.. mantab uda… :D tetap berkarya yah…

    @edismar parapat
    wah.. kek nya mantabb ilmu ampara soal habatahon ini.. boleh lah ajari aku pra… :D [ngarap mode= ON]

    Horas

    mandala said:
    3 Agustus 2008 pukul 11:09 am

    utk pardosa kau jangan sok paham. “uda” utk orang sumbar nya itu..

      Echa Sitorus said:
      11 Desember 2012 pukul 2:23 pm

      kata “uda” itu klo di Batak toba “bapauda” memangx sumbar aj yg pake kata bgtu? :(

    denggen kudadiri said:
    13 Agustus 2008 pukul 4:47 pm

    bisa2 marga orang CINA atau orang PADANG juga dari orang TOBA…memang inilah cara licik orang TOBA untuk menjajah suatu daerah….pertama karang dulu cerita bahwa daerah yang dijadikan prospek masih satu keturunan dengan mereka…begitu prospek terlena, habislah sudah…!!! bagi suku non TOBA, jangan terlena dengan istilah TAPANULI atau BATAK…. TAPANULI atau BATAK hanya untuk orang TOBA…bukan suku lainnya…!! waspadalah…apakah marga TAN (cina) masih semarga dengan TANJUNG atau PANJAITAN..? marga LIM (cina) dengan LIMBONG…hihihi….

      Suyata adelina tanjung said:
      25 Agustus 2011 pukul 4:55 pm

      Saya mau minta informasi mengenai tarombo Si Raja Borbor.

      Echa Sitorus said:
      11 Desember 2012 pukul 2:27 pm

      @denggen kudadiri: wkwkwkwkwkw,….nga senu haroa itoan on, sahat tu halak cina lg, kya virus aj batak toba pake acra waspada segala lg, utk mempengaruhi org lain,.. anehh bin ajaib lahh,..hahahaha

    iman sobri pulungan said:
    12 September 2008 pukul 12:32 am

    terimakasi atas semua yang di terakan di habisaran ini…..saya mau tanya kalau nasution anak dari boru pulungan atau marga pulungan?….saya juga baru dengar dari kepala adat,nasution adalah anak dari pulungan ….oleh kerena itu saya mau tanya apa itu bisa dibuktikan? dan apa marga nasotion mengakui itu?…sekian dulu,tolong penjelasannya yang lengkap.

    sitorus said:
    12 September 2008 pukul 12:59 pm

    memang marga batak sangat banyak , tapi saat ini saya melihat marga itu hanyalah simbol belaka. bagaimana tidak, saya mengatakan hal ini karena saudara sendiri yang datang dari toba untuk memperbaiki kondisi hidup malah tidak diperhatikan/diabaikan. harapan saya cobalah mulai saat ini buka mata, nurani serta otak anda melihat, serta memperhatikan betapa indahnya bila kita saling tolong menolong. jangan sebagai orang batak yang munafik yang hanya bisa bicara (besar mulut), cobalah berbuat. oke…….! salam sehat dari saya herbert (staf LBH Kesehatan) telp 02191515124

    Kreysen Pane said:
    28 September 2008 pukul 2:21 pm

    Salam.

    Pertama2x saya berterima kasih untuk usaha publikasi yang datang dari seluruh orang batak yang ada di bumi ini.

    Sedikit kalau saya boleh bercerita disini.
    Saya kebetulan anak rantau, lahir di Sorong (papua), sempat kuliah di Malang (Jatim), dan sekarang kerja di Nunukan (Kaltim/Kaltara).
    Bapak saya berasal dari Desa Bange, Parsoburan, Habinsaran. Semua informasi tentang silsilah/tarombo yang pernah saya dapat pasti bersumber dari beliau. Meski beliau hidup 30 tahun di Irian, pemahaman dan pengelolaan infromasi dari tanah leluhur selalu beliau sampaikan kepada kami yang hidup di tanah rantau. Dan kalaupun saat ini beliau kembali ke SUMUT tidak mengherankan jika masih aktif di PPRN.

    Admin yang terhormat,
    Saya sedikit kaget terhadap komen yang ada pada blogs ini ketika ada komen menjatuhkan dan saling mencurigai diantara kita.
    Pertanyaan mendasar yang kerap mengganggu saya dalam kehidupan perantauan selama ini…apakah saya orang batak ? bila seseorang disebut batak ?
    Bahasa batak saya pun terbata2x, tarombo pun paling di Grup kami saja, istiadat batak mungkin sangat minim saya tahu. Tapi saya punya marga, meskipun di dalam perantauan, orang batak sendiri pun masih mendebat tentang “Pane” itu sendiri. Yang dari beberapa website bahwa Pane itu dari Sitorus dari Mangarerak…
    Bapak saya kah yang kurang tepat memberikan informasi tentang Mangatur –> Sitorus –> PANE, DORI, BOLTOK ?

    Rekans batak, saya tambah kaget ternyata ada statemen PAKPAK itu bukan Batak …! Berarti buku sejarah yang saya baca itu salah. Lalu bagaimana dengan NIAS ?

    Sedikit menggugah keyakinan kita tentang ke-Batak-an …

    Saya sering berpendapat (koreksi jika saya salah) jika ada yang bertanya kepada saya
    “bila saya adalah batak ?”

    maka saya taktis menjawab “jika saya ada di Irian/Papua atau jika di keluarga saya !”.

    Salam Hangat dari Nunukan
    Kreysen@yahoo.com
    085246869138

      Echa Sitorus said:
      11 Desember 2012 pukul 2:34 pm

      @Kreysen Pane: salam jg ito dari Balikpapan Kaltim, ia betul itu to’ td jg sy kaget bhw ada yg bertnya apakah DORI dan BOLTOK itu cabang dr PANE? pertnyaan itu yg membuat sy jd bingung, pdhl setahu sy kalau dr Natua2 blg, sitorus itu 3 yaitu PANE, DORI dan BOLTOK. bkn malah bercabang gitu :)

    Stephen Lupin Bako said:
    7 Oktober 2008 pukul 11:05 am

    Njuah-juah banta karina

    Yth Bapak Sahat:

    Saya baru baca Media imternet Pak Sahat ini, mohon maaf kalau saya agak telambat menemukannya atau kata orang lebih baik terlambat dari pada tidak sama sekali. Setelah saya membaca response yang ada di blog pak ini saya membaca beberapa orang yang tidak pantas di dengar barang kali beliau itu mungkin lagi mabuk kepayang.

    Upaya yang di berikan pak Sahat sudah begitu banyak menguras tenaga, waktu dan pikiran tetapi masih ada orang yang begitu tak waras menyampaikan isi hatinya, dengan ini saya sebagai suku Pakpak mohon maaf kepada pak Sahat maupun para pembaca yang budiman kiranya kita teruskan acara pak Sahat ini dengan sebaik2nya.

    Untuk kedua insan Sdr. Kudadiri dan Sdr Saraan kalau bisa mohon dengan hormat kiranya dapat menujukkan etikad baik kepada semua orang sebagai suku Pakpak yang mana saat ini orang2 Suku Pakpak sedang mengorbitkan tradisnya di muka bumi ini melalui Media Komunikasi ( Pakpakonline )

    Kalau memang anda ber dua tak suka marganya di masukkan kepada marga yang lain tolong lah ber bicara secara baik dan sopan atau tunjukkanlah fakta2 yang akurat agar beliau itu tidak mencamtumkan marganya. Jangan lah mebuat cemar suku Pakpak di muka bumi ini.

    Kami telah habis-habisan mengupayakan bahwa Suku Pak-pak adalah suku yang baik dan sopan santun, ternyata kalian ber dua merusak semua citra Suku Pak-pak.

    Saya mohon kepada pak Sahat kiranya surat mereka dapat saya copy dan saya kirimkan ke media Komunikasi Pakpakonline agar kiranya tak ada lagi orang yang ber bicara sedemikian rupa di Media internet lainnya.

    Kalau bisa saya minta tolong kepada Pak Sahat untuk mencantumkan nama lengkapnya dan alamat yang jelas atau boleh kirim melalui e-mail saya seperti di bawah ini

    Sekali lagi buat Pak Sahat dan keluarga kami doakan kiranya Tuhan selalu memberkatinya begitu juga para pembaca yang budiman beserta yang memberikan pendapat2 maupun dukungannya terhadap blog ini.

    Stephen Lupin Bako
    10567 Ohio St Loma Linda
    Califonia 92354 U.S.A.
    October, 06. 2008

    E-mail ( pakbako@Hotmail.com )

    Boaboa’s friendster.com ( sedikit ada perobahan dari friendster yg lama)

    ( youtube: tulis Bakopakpak clik Bako Lupin Stephen )

    Cellphone ( 909 ) 5200-337

    Stephen Lupin Bako said:
    18 Oktober 2008 pukul 4:06 am

    Kepada yth: Bpk Sitorus

    Saya mohon izin dulu memberikan sesuatu kepada pak Sitorus sebagai tukar pikiran dalam internet ini, tidak seperti biasanya kita bisa ber bicara di Lapo Tuak.

    Kalau saya membaca artikel Pak Sitorus September, 12 – 2008 pkl 12,59 sungguh sangat di sayangkan kalau pak Sitorus mengatakan bahwa marga itu hanya symbol belaka..

    Kalau saya simak dari pembicaraan pak, saya berkesimpulan bahwa ada sesuatu yang di harapkan dari saudara sendiri ( satu marga ) yang tidak kesampaian alias tak terkabul. sehingga membuat kita tersinggung.

    Dengan indentitas yang pak cantumkan di artikel tersebut, bahwa sanya pak adalah orang berada mempunya kedudukan yang bagus di tempatnya kerja, lengkap dengan H.P. dan begitu juga Internet dan barangkali lagi benda2 yang lain yang cukup mahal ( orang berkecukupan ) dan tak perlu bantuan ekonomi dari siapapun. Dan saya ini mohon maaf bukan mau menilai pribadi pak sendiri, hanya kita tukar pendapat sesuai dengan artikel pak yang perlu ada tanggapan dari si pembaca.

    Dulu juga saya pernah berpikir seperti apa yang pak cantumkan di Internet ini, bahwa marga itu hanya symbol belaka, tetapi setelah saya banyak baca2 Alkitab memang kehidupan itu aneh tapi nyata.
    ( sekali lagi juga saya mohon maaf kalau pak ber agama Islam )

    Saya menceritakan sedikit riwayat saya sejak kecil sbb. Kami ditinggalkan orang tua 5 orang bersaudara masih kecil, saya ini nomor tiga waktu itu duduk kelas dua S.R. waktu bapak kami katanya masih hidup mama kami tak pernah pegang piring satu buah pun.

    Tetapi setelah meninggal bapak kami ahirnya tulang punggun melanjutkan kehidupan rumah tangga itu mamak seorang diri, saudara kami semua menjauh t boleh di katakana tak pernah lagi ada yang dekat karena takut minta bantuan keuangan

    Karena mama saya mengeluh hampir tiap hari di sertai tangisan, saya juga berkesimpulan bahwa marga maupun saudara itu tak ada gunanya, saya merasakan beban mama yang begitu sarat untuk menyekolahkan kami anaknya penuh dengan perjuagan yang sangat berat

    Setelah saya selesai mengahiri pendidikan di S.M.P. di kampung akupun meneruskan pendidikan di S.M.O.A.N. Medan. untuk menutupi biaya hidup saya dan adekku, akupun masuk di Organisasi Kubu Pancaila bahagian bongkar muat di daerah Kanton&Asia Afrika.

    Disana pun kehidupan sehari-hari menjadi manusia yang mengajak jiwa kita menjadi bringas, karena kita selalu di hadapkan kepada persoalan yang sangat keras di setiap hari.

    Tetapi karena saya punya marga teman2 disana itu menerima aku sebaik-bainya tanpa pandang bulu dari suku apapun kita hanya dengan marga.

    Begitu saya selesai Pendidikan di Medan saya mencoba untuk merantau ke Batavia saya di terima di salah satu perusahaan begerak di bahagian minuman, dan sebagai tempat pengirim adalah Pasar2 yang ada di seluruh Jakart dan sebahagian jawa Barat

    Disinipun saya berhadapan dengan orang2 yang berjiwa keras dan kasar sama seperti yang saya alami di Sumut, namun demikian karena kita selalu menyesuikan diri dengan mereka, situasipun menjadi berobah apalgi mereka tahu kita punya marga dan langsung mereka tebak ini orang Sumatra ( Batak ).

    Lama kelamaan kitapun mendapat suatu keamanan yang baik dari penghuni pasar yang merasakan dirinya adalah orang terpandang dan disegani di lingkungannya sendiri. Lebih kurang saya tiga puluh tahun bekerja di perusahaan ini di Jakarta dan ber hadapan setiap harinya dengan orang yang bekehidupan di pasar di tambah dengan Karyawan sebanyak lebih kurang duaratus Personil dan di dalamnnya di temukan lebih kurang sepuluh orang memerlukan sutu tantangan yang luar biasa.

    Setelah saya kira sudah cukup bekerja di sana, kamipun berpikir untuk melanjutkan pejalanan hidup membuka lembaran baru kami merantau ke America di sini kami tidak mempunya Family hanya bermodal BONEX saja dengan meninggalkan tiga orang anak kami yang sedang Belajar. di Indonesia.

    Tetapi berkat Tuhan kami bertemu dengan orang Batak di Bandara kami di bawa kerumahnya,dari situlah kami memulai Start kehidupan bekerja di perantaun ini.

    Nah Pak Sitorus, kalau pak ikuti semua tulisan saya ini saya tidak pernah di tolong oleh keluarga saya sendiri atau satu marga hanyalah dengan pertolongan marga orang lain, mungkin kalau saya tidak punya marga tidak tahu kemana arah tujuan kami.

    Sebagai pandangan terahir dari saya buat Pak Sitorus, marga itu sangatlah penting karena itu adalah warisan Nenekmoyang kita yang harus kita junjung walaupun kita dalam keadaan susah atau senang.

    Mudah2an Pak Sitorus dapat menerima artikel saya ini, walaupun barangkali kata2nya kurang baik tapi makna dari pada marga harus kita pertahankan sampai ahir hayat kita tanpa mengharapkan bantuan dari family terdekat.

    Memet do siapor di jungjung do uluna

    Kami selalu mendoakan Blog Pak Sahat Sipahautar dan keluarga selalu dalam keadaan sehat sejahtera dan sukses Tuhan memberkatinya
    Terima kasih.

    Stephen Lupin Bako
    10567 Ohio St Loma Linda
    Califonia 92354 U.S.A.
    October, 17. 2008

    E-mail ( pakbako@Hotmail.com )

    Boaboa’s friendster.com

    ( youtube: tulis Bakopakpak clik Bako Lupin Stephen )

    Cellphone ( 909 ) 5200-337

    Stephen Lupin Bako said:
    19 Oktober 2008 pukul 7:49 am

    Njuah-juah kita karina

    Saudara2 yang ingin mengujutkan cita2 Sopokomil menjadi salah satu Proyek yang kita banggakan saya ingin mengajak bapak/ibu untuk membaca tulisan dari saudara Hendri bagaimana saudara ini menuturkan segala pengalamannya mulai dari sejak kecil sampai berhasil meraih pendidikan serjananya.

    Kalau kita lihat dari cerita saudara Hendri ini, maka perlu kita membuat suatu dukungan yang kuat ter hadap Proyek yang sedang berlangsung di Sopokomil, agar anak2 yang sedang dalam pendidikan mendapat kesempatan seperti saudara Hendri.

    Kalau bapak/ibu saudara ada kesempatan membaca tulisan saudara Hendri ada di Blognya Bapak.K.Hutasoit ( Kennorton@Baca tulis )

    Kami mengajak bapak/ibu saudara2 sekalian kiranya memberikan bantuan untuk mengujudkan semua cita2 penduduk Sopokomil dan sekitarnya.

    Sebagai ucapan terima kasih kami, saya sebagai salah seorang kelahiran Sopokomil yang tinggal di perantauan mendoakan bapak/ibu saudara/I sekalian, teristimewa kepada semua internet yang telah bersedia menampilkan tulisan kami secara baik, dengan harapan yang besar Tuhan selalu meberkatinya

    Terima kasih

    Stephen Lupin Bako
    10567 Ohio St Loma Linda
    Califonia 92354 U.S.A.
    October, 18. 2008
    E-mail ( pakbako@Hotmail.com )
    Boaboa’s friendster.com
    ( youtube: tulis Bakopakpak clik Bako Lupin Stephen )

    Cellphone ( 909 ) 5200-337

    Kreysen Pane said:
    31 Oktober 2008 pukul 11:10 pm

    Salam.

    Anggaplah ini mersepon kenyataan yang ada.

    Input info dari pak Bako sangat menarik buat saya. pertama saya belum pernah ke luar negeri, dan saya punya niatan besar untuk itu.
    Yang kedua, ternyata kita tidak menyangka …bahkan di bandara luar negeripun kita masih bisa berjumpa dengan orang batak.

    Cerita bapak adalah ungkapan syukur di tanah perantauan nun jauh disana. Yang saya pun menyadari dalam perantauan saya yang masih di Indonesia ini, nuansa keberagaman suku batak akan lebih kental di tanah rantau.

    Saat ini saya bekerja di HTI di daerah Nunukan. Di pelosok hutan kalimantan utara ini, siapa yang menyangka, komunitas orang batak di camp kami ada lebih dari 30 orang. Saudara, rekan kerja, semua menjadi 1 dan saling menghargai. Beberapa diantara kami adalah orang BARAT (BATAK RANTAU), yang jelas memiliki ke-minder-an tersendiri jika telah duduk dengan “lae-lae” yang datang dari bonapasogit.
    Ngomong batak ndak jelas, tarombo…itupun kadang masih nanya kanan-kiri :)
    Tapi dengan senang hati saudara-saudara kami itu mau mengajari kami.

    Ada beberapa hal yang lucu yang kadang kami jumpai dalam interaksi di pedalaman ini. Mereka tidak pernah menyangka, ternyata mereka yang datang dari SUMUT sana, disinilah mereka baru menyadari bahwa ternyata beberapa diantara mereka ternyata masih sangat dekat. Ada yang ternyata terpisah beberapa rumah di daerahnya, entahpun itu anak bapatuanya, entah itu dari namborunya. Seakan-akan ada pertanyaan lanjutan dari hal itu….”lalu apa yang mereka ketahui selama mereka disana ?”

    Tapi saya juga terkadang tidak terlalu bangga (maaf kalo ini menyinggung), terkadang bangsa kita terlalu mudah menjastifikasi, Seakan2x yang lahir di perantauan ini sudah begitu “dalle”, ataupun tentang “kesenioran umur” sehingga yang muda kadang hanya sebagai pelengkap.

    Waktu saya masih kuliah di jawa, ada cerita teman saya, Lekson Siahaan yang pernah praktikum di Taman Nasional Alas Purwo (TNAP) sekitar tahun 2001. Gambaran tentang TNAP, jauh di pojok Banyuwangi dekat Laut Hindia Selatan, serta memiliki aksesbilitas rendah. Namun di sekitaran kesunyian TNAP masih ada 1 pondok penjual kopi dan gorengan. Saya sendiri sukar untuk percaya cerita itu.

    Ya, penjual kopi di pojok TNAP itu adalah orang batak.

    Orang batak adalah fenomena di negeri ini, yang semakin diingkari malah akan semakin muncul.
    Yang jika semakin besar malah akan semakin hilang.

    ….ketika sapaan akrab “lae” diantara kami di camp telah begitu booming…
    bahkan orang jawa, bugis, padang, dayak, pun memanggil kami dengan “LAE”

    Salam hangat dari Nunukan

    Kreysen Pane
    kreysen@yahoo.com
    085246869138

    Peter Sidabutar said:
    4 November 2008 pukul 3:14 pm

    lae..hami sidabutar,holan sada do…Ima sian Tomok,daadong Sidabutar(Silalahisabungan).Molo boi lae,baen jolo Marga-marga ni Parna.ok.Mauliate

    andah sitompul, said:
    7 November 2008 pukul 8:03 pm

    horas…………………..!!!!!
    sukses terus untuk saudara operator yang sudah capek2 mempublikasikan marga-marga orang batak.never say “I Give Up” OKey????
    untuk bapak Saraan dan Denggen Kudadiri jangan gitulah, kita kan punya pendidikan jd bahasanya yg sopan dikit, kalau anda merasa bukan org batak ya nggak apa2, tp jujur saja aku punya teman yang org pakpak justru ngaku org BATAK toba, berarti BUKAN batak toba kan yang pajago-jagohon, orang batak tidak pernah menjajah emang masih perang gitu??itulah kalau orang punya pikiran sempit. justru yang aku lihat ikatan persaudaraan orang batak sangat erat, walaupun bukan semarga. itu yang aku lihat dan rasakan di perantauan.kalau tanggapan dan sikap kalian seperti itu orang batak juga ogah………. tunjukkan KASIH anda. God Bless Us.

    josef marco boangmanalu said:
    10 November 2008 pukul 3:38 pm

    Njuaa njuah, pertama tama saya mewakili masyarakat pakpak mohon maaf bila ada saudara saya suku pakpak juga yang marah tidak keruan spt itu, menurut saya kita suku pakpak ini juga harus koreksi diri, jangan asal ngomong aja, apapun yang kita mau bilang kita harus mengakui bahwa kita tidak punya tarombo yang sudah tersusun rapi seperti suku batak punya, harusnya sebelum kita salahkan orang lain kita mikir dulu.
    begini ajalah saya mau kita suku pakpak bekerjasama mari kita susun dan buat silsilah marga kita pakpak ini agar semua juga tahu siapa dan bagaimana sejarah kita.
    Saya sedang susah sebenarnya, bapak saya,opung saya semua mengatakan boangmanalu tidak parna melaainkan ke simamora, saya mencintai seorang gadis boru munte dan orgtuanya bilang kami tidak boleh bersama karena parna.. Padahal opung saya itu kawin sama boru munthe.. Sangat menyakitkan hal ini tapi mau bagaimana calon mertua itu punya buku tarombonya sedangkan kita tidak ada!!!!!
    Jadi saya menawarkan pada kita siapapun yang tahu silsilah Boangmanalu yang jelasnya masuk kemana, saya berikan imbalan sebesar 5 juta rupiah, dengan catatan silsilah itu harus akurat! (Ingat opung saya Boangmanalu nikah dengan Br.Munte, bapatua saya paling besar juga dengan Br.Munte)
    Kalau ada yang bersedia dan menyanggupinya hubungi saya 081533228311,081265621555.
    Anda berhasil Rp.5juta menanti anda..GBU

    Stephen Lupin Bako said:
    16 November 2008 pukul 9:50 am

    Yth.Bapak Kreysen Pane & yth Bapak / ibu yang sibuk membaca rubik ini

    Njuahjuah banta karina

    Terima kasih saya haturkan kepada Pak.K.Pane yang telah memberikan tanggapan mengenai kisah saya dengan membaggakan Marga

    Sebagai mahluk yang di lahirkan ke Dunia di masing2 suku maupun manusianya secara individual telah di materaikan nama bagi yang tak mempunyai Marga, sedangkan yang mempunyai Marga
    ( seperti orang Batak ) tetap ter cantum sebagai ahli waris secara turun temurun ( katakanlah sepert itu )

    Kita yang telah memiliki sebutan Marga sebenarnya sangat beruntung karena kita tahu siapa saja yang ada kaitannya ataupun yang ber hubungan dengan kita. Dan berasal dari mana.
    Memang saya akui bahwa orang Batak tidak semua bangga dengan Marga yang di milikinya ada saja orang Batak yang tak ingin memakai Marga secara terang-terangan atau berusaha menghilangkannya, dan satulagi. ada yang aneh kalau di ajak ber Bahasa Daerah (Batak) malah menghindar padahal dianya masih BTL istilah kita di SUMUT.

    Tapi pada perinsipnya kita harus memakai dan memelihara secara baik Marga, sebab ini adalah salah satu kewajiban kita yang telah di wariskan nenek moyang kita terhadap semua keturunannya. dan apa bila kita tidak mempertahan kannya maka kita akan merasa berdosa terhadap nenek moyang kita, sebagai.contoh: bagai mana kalau anak kita sendiri tidak lagi mengakui kita bapaknya atau orang tuanya, apakah kita diam begitu saja. tanpa memberikan tegoran atau pengertian.

    Kalau saya baca dari tulisan Pak.K.Pane bahwa orang tua pak itu, selalu menjelaskan bahwa asal usul maupun jati diri adalah orang Batak, ini adalah salah satu contoh yang baik dari orang tua ke anak ( keturunan ) walaupun sudah puluhan tahun di perantauan.

    Tinggal bagai mana kita terhadap generasi kita yang akan datang apakah kita mendidik anak kita seperti yang di ajarkan orang tua kita terhadap diri kita, kalau tak ada lagi niat kita untuk itu berarti berahirlah sudah sejarahnya.

    Mengenai penilaian orang terhadap diri kita karena tak bisa Bahasa Daerah dan kurang pemahaman mengenai sejarah keturunan tak usah menjadi permasalahan buat kehidupan kita, banyak orang tak tahu tarombo dan bahasa Batak tapi bangga memiliki Marga maupun sebagai orang Batak yang penting kalau ada niat kita pasti kita akan menemukannya.

    Coba kita lihat lagi tawaran dari Pak.J.M. Buangmanalu sampai2 beliau berani mengeluarkan biaya untuk mencari kebenaran Tarombo yang di ingikan, apakah ini bukan menjadi suatu teladan buat kita orang Batak

    Dengan ini saya.ingin memberikan pesan kepada semua orang Batak agar tetaplah mempergunakan atribut sebagai tanda pengenal sepanjang masa

    Mohon maaf kalau saya kurang begitu baik memberikan saran ini, tapi buat saya kita harus bangga sebagai orang Batak

    Terima kasih.

    Stephen Lupin Bako
    10567 Ohio St Loma Linda
    Califonia 92354 U.S.A.
    November, 15. 2008

    E-mail ( pakbako@Hotmail.com )
    Boaboa’s friendster.com
    ( youtube: tulis Bakopakpak clik Bako Lupin Stephen )

    Cellphone ( 909 ) 5200-337

    Stephen Lupin bako said:
    19 November 2008 pukul 5:09 am

    Yth.Bapak Kreysen Pane & yth Bapak / ibu yang sibuk membaca rubik ini

    Njuahjuah banta karina

    Terima kasih saya haturkan kepada Pak.K.Pane yang telah memberikan tanggapan mengenai kisah saya dengan membaggakan Marga

    Sebagai mahluk yang di lahirkan ke Dunia di masing2 suku maupun manusianya secara individual telah di materaikan nama bagi yang tak mempunyai Marga, sedangkan yang mempunyai Marga
    ( seperti orang Batak ) tetap ter cantum sebagai ahli waris secara turun temurun ( katakanlah sepert itu )

    Kita yang telah memiliki sebutan Marga sebenarnya sangat beruntung karena kita tahu siapa saja yang ada kaitannya ataupun yang ber hubungan dengan kita. Dan berasal dari mana.
    Memang saya akui bahwa orang Batak tidak semua bangga dengan Marga yang di milikinya ada saja orang Batak yang tak ingin memakai Marga secara terang-terangan atau berusaha menghilangkannya, dan satulagi. ada yang aneh kalau di ajak ber Bahasa Daerah (Batak) malah menghindar padahal dianya masih BTL istilah kita di SUMUT.

    Tapi pada perinsipnya kita harus memakai dan memelihara secara baik Marga, sebab ini adalah salah satu kewajiban kita yang telah di wariskan nenek moyang kita terhadap semua keturunannya. dan apa bila kita tidak mempertahan kannya maka kita akan merasa berdosa terhadap nenek moyang kita, sebagai contoh bagai mana kalau anak kita sendiri tidak lagi mengakui kita bapaknya atau orang tuanya, apakah kita diam begitu saja. tanpa memberikan tegoran atau pengertian.

    Kalau saya baca dari tulisan Pak.K.Pane bahwa orang tua pak itu, selalu menjelaskan bahwa asal usul maupun jati diri adalah orang Batak, ini adalah salah satu contoh yang baik dari orang tua ke anak ( keturunan ) walaupun sudah puluhan tahun di perantauan.

    Tinggal bagai mana kita terhadap generasi kita yang akan datang apakah kita mendidik anak kita seperti yang di ajarkan orang tua kita terhadap diri kita, kalau tak ada lagi niat kita untuk itu berarti berahirlah sudah sejarahnya.

    Mengenai penilaian orang terhadap diri kita karena tak bisa Bahasa Daerah dan kurang pemahaman mengenai sejarah keturunan tak usah menjadi permasalahan buat kehidupan kita, banyak orang tak tahu tarombo dan bahasa Batak tapi bangga memiliki Marga maupun sebagai orang Batak yang penting kalau ada niat kita pasti kita akan menemukannya.

    Coba kita lihat lagi tawaran dari Pak.J.M. Buangmanalu sampai2 beliau berani mengeluarkan biaya untuk mencari kebenaran Tarombo yang di ingikan, apakah ini bukan menjadi suatu teladan buat kita orang Batak

    Dengan ini saya.ingin memberikan pesan kepada semua orang Batak agar tetaplah mempergunakan atribut sebagai tanda ppengenal sepamjamg masa

    Mohon maaf kalau saya kurang begitu baik memberikan saran ini, tapi buat saya kitaharus bangga sebagai orang Batak

    Terima kasih.

    Stephen Lupin Bako
    10567 Ohio St Loma Linda
    Califonia 92354 U.S.A.
    November, 15. 2008

    E-mail ( pakbako@Hotmail.com )
    Boaboa’s friendster.com
    ( youtube: tulis Bakopakpak clik Bako Lupin Stephen )

    Cellphone ( 909 ) 5200-337

    edi said:
    3 Desember 2008 pukul 3:54 pm

    horas tu lae Masrul Purba Dasuha, S.Pd

    Betul apa yang lae tulis bahwa Parapat berasal dari kota Parapat, tapi disini saya tegaskan bahwa Marga Parapat bukan keturunan marga Sinaga.

    Terima kasih

    Edismar Parapat

    M. Purba, SPd said:
    16 Desember 2008 pukul 1:06 pm

    Sebagai manusia yang bermartabat, berakal dan bernurani tidak seyogianya bertindak, berkata, maupun berpikir layaknya manusia yang tidak berakal. Pada blog ini kita adu argumentasi bukan menghujat atau menyudutkan seseorang tanpa alasan yang akurat dan acceptable. Jangan main hujat saja tanpa ada keterangan yang memberatkan pernyataan saya di aatas, dan apa yang saya ungkapkan itu bukan berasal dari pikiran semata, namun dilandasi oleh bukti. Mengenai marga Parapat memang berasal dari Parapat, tapi itu tidak bisa menjadi alasan jikalau marga Parapat berinduk dari marga Sinaga, karena belum ada bukti yang konkrit, valid, dan otentik untuk menjelaskan keberadaan kedua marga itu. Maaf ya lae sebagai pinoppar Parapat coba anda telusuri jika anda merasa kurang puas atas pernyataan saya di atas.

    Diatei Tupa

    M. Purba, SPd said:
    16 Desember 2008 pukul 3:18 pm

    Pada tulisan saya ini saya harap jangan salah paham atas atau merasa tersinggung, karena saya tidak berniat sedikitpun untuk menghujat suku tertentu terutama Toba, namun karena adanya kekeliruan pada keterangan yang tercantum di blog ini. Saya mencoba menguraikan kembali secara sekilas mengenai keberadaan marga-marga pada blog ini, tanpa adanya keinginan dalam diri saya untuk sok pintar. Suku Toba yang dewasa ini kian melejit dan terus eksis sering melakukan kesalahan dalam menguraikan masalah budaya Batak, mereka konsisten bersikukuh pada prinsip mereka bahwa seluruh marga maupun orang Batak berasal dari satu induk SI RAJA BATAK yang menurut dongeng mereka berasal dari seekor burung bernama MANUK-MANUK HULAMBUJATI. Persepsi demikian sudah barang tentu menimbulkan protes dan kecaman dari dari banyak kalangan, karena mereka merasa jati diri mereka dirobek-robek, apalagi setiap suku yang ada di Indonesia, khususnya di Sumatera Utara masing-masing punya pengetahuan mengenai suku mereka, bukan orang lain yang terkesan sok hebat. Bisa saja suku Toba yang berakar dari suku Pakpak, Simalungun, Mandailing, Karo; bukan sebaliknya mereka semua berasal dari Toba. Secara geografis wilayah yang dihuni suku Toba yang sebagian besar dikitari Danau Toba, sungguh tidaklah tepat dikatakan sebagai daerah asal muasal suku Batak (Bona Pasogit), karena mengingat posisinya berada di tengah provinsi jauh dari laut, sementara mereka yang tinggal di pesisir laut seperti Pakpak yang wilayahnya bersentuhan langsung dengan Samudera HIndia/Indonesia, baik mereka yang bermukim di luar Kabupaten Dairi dan Pakpak Bharat, yaitu Kabupaten Tapanuli Tengah dan Aceh Singkil, justru mereka semakin dekat ke laut. Demikian juga suku Simalungun yang secara geografis wilayahnya berdekatan dengan Selat Malaka. Para ahli sejarah Batak menyatakan bahwa pintu masuk bagi para leluhur orang Batak menuju ke daerah yang sekarang mereka huni ada beberapa jalur, yaitu melalui Barus di Tapanuli Tengah, sungai Simpang Kiri dan Kanan di Aceh Singkil, melalui Natal dan sungai Barumun di Labuhan Batu, dan juga ada yang melalui Tanjung Balai di Asahan.

    Diatei Tupa Hubatta Haganupan

      sahat responded:
      17 Desember 2008 pukul 8:36 am

      Mari kita saling bertukar pikiran dan mencari yang terbaik bagi semua bangsa dimuka Bumi ini , saya sebagai pemilik blog ini juga masih belajar banyak dari para pembaca semoga saya bisa koreksi kalau ada yang salah , tak ada salahnya kita saling berbagi pengetahuan, kepada pak M Purba bapak telah melakukan itu saya bersyukur masih banyak yang mau mengoreksi saya dan bagi saudara2 yang berseberangan pendapat mari kita saling memberi argument kita dengan hati yang jernih, akhir saya ucapkan terimakasih .

    Josua Solin said:
    31 Desember 2008 pukul 2:17 am

    Salam Sejahtera..

    Njuah-Njuah, Horas, Mejuah-Juah..

    Salam kenal bagi kita semua, saya Josua Solin lahir di Sidikalang 26 tahun silam sekarang menetap di Jakarta.

    Meskipun Ibu saya orang Toba (Boru Situmorang Lumbannahor), saya tidak pernah bilang kalau saya 50% Pakpak & 50% Toba, melainkan 100% orang Pakpak..

    Saya cinta Pakpak, dan akan berupaya menerapkan adat istiadat ataupun tradisi orang pakpak dalam kehidupan saya sampai kepada anak cucu saya nanti..

    Saya sungguh prihatin melihat beberapa Saudara saya orang Pakpak yang beropini bahwa Pakpak akan musnah dari muka bumi ini.. Alasannya, begitu banyak orang-orang Pakpak yang sudah malu menjadi orang Pakpak hingga mengganti marga mereka dengan marga yang menurut mereka lebih populer.. Contohnya marga Berutu jadi Sinaga, Tumangger jadi tamanggor atau bahkan jadi Simbolon, Solin jadi Pandiangan dan banyak lagi..

    Saya pikir tidaklah menjadi masalah untuk membeberkan hal itu di tempat umum ini meskipun merupakan persoalan internal saya (baca: Pakpak)

    Dalam hal ini, saya hanya bisa mengatakan kepada Saudara saya itu:

    Saya tidak terlalu berambisi untuk merubah dunia.. Itu adalah persoalan yang rumit..

    Saya tidak terlalu berambisi untuk merubah Negara ataupun Bangsa.. Itupun teramat rumit..

    Saya tidak terlalu berambisi untuk merubah Kampung Halaman.. Itu sulit untuk dilakukan..

    Saya pun tidak terlalu berambisi untuk merubah Keluarga..
    Karena itupun bukanlah pekerjaan yang mudah..

    Tetapi saya harus berambisi untuk merubah DIRI SAYA SENDIRI..
    Karena itu sesunggguhnya pekerjaan yang SANGAT MUDAH, meski terkadang saya sendiri yang mempersulitnya..

    Harapan saya, ketika saya sudah merubah diri saya sendiri, Keluarga pun akan berubah.. Demikian juga dengan Kampung Halaman, Bangsa dan Negara bahkan Dunia.

    Itulah yang menjadi persoalan yang selalu saya perhatikan ditengah-tengah bangsa ini. Setiap orang menginginkan perubahan orang lain, tanpa melihat dirinya sendiri..

    Fanatisme saya terhadap Pakpak selalu saya upayakan setinggi mungkin, namun bukan berarti saya menutup mata terhadap etnis lain..

    Setinggi apapun Fanatisme saya terhadap Pakpak, namun jiwa Nasionalisme saya upayakan harus lebih tinggi.

    Saya bangga menjadi orang Indonesia yang majemuk, plural, kaya budaya, ragam bahasa..

    Kata Empung saya, Orang pakpak adalah Orang yang lembut..

    Tapi itu dulu, karena saat ini saya ingin menjadi Orang Pakpak yang Lembut dan Bijaksana..

    Bagi Saudara saya Orang Pakpak yang bertemperamen keras, saya hanya bisa mengatakan bahwa itulah Anugerah Tuhan yang menciptakan manusia dengan berbeda-beda rupa dan karakter..

    Salam Sejahtera..

    Jayalah selalu Indonesiaku..

    Josua Solin

    Josua Solin said:
    31 Desember 2008 pukul 2:21 am

    Saya patut menghaturkan apresiasi kepada Admin Blog ini..

    Tetaplah berkarya, dan sukses selalu..

    Tuhan memberkati kita semua..

    Ilham Saraan said:
    15 Februari 2009 pukul 3:34 am

    Salam Bahagia,

    Marga Saraan itu tdk terlalu banyak saat ini,
    Mungkin saja kita bisa saling kenal dan memper erat tali persaudaraan dalam Web Site ini.

    Wasalam

    Ilham Saraan

    Ilham Saraan said:
    15 Februari 2009 pukul 3:38 am
      syahmul ilham said:
      7 Desember 2012 pukul 2:37 pm

      wah…nama dan marga kita koq sama ya????

      Frangky Lumban Gaol said:
      2 April 2014 pukul 9:04 pm

      saraan itu Bukan Marga Pak Pak Tapi aslinya Marga Lumban Gaol Keturunan Dari Raja Op.Pangisi Naiborngin.

    mangaratu said:
    28 Februari 2009 pukul 6:14 pm

    Horas lae,
    daftar marga-marga yang ditampilkan sangat menarik. cuma mau memberi saran supaya sedikit diperbaiki dari daftar marga tersebut. no 86 lumbanpande (situmorang) kemudian dibawah tertulis lagi ada situmorang lumban pande. jadi 2 kali penulisan lae.
    kebetulan aku marga situmorang, belum pernah dipisahkan situmorang lumbanpande, situmorang lumbannahor dan situmorang suhutnihuta. biasanya mereka cuma menyebutkan situmorang. berbeda dengan siringo-ringo, rumapea dan sitohang mereka jarang menggunakan situmorang. padahal itu semua satu marga. thanks

    Habinsaran : Makasih lae nanti kita perbaiki , salam kenal

    nasuha namboru butarbutar said:
    1 Mei 2009 pukul 10:39 am

    saya ingin bertanya apakah marga butarbutar itu marga batak toba atau simalungun?
    kenapa marga batak itu sekarang ada banyak?
    apakah ada marga siabean,sidahabean,silamponge ?
    itu saja,terimakasih..karena saya di perantauan sejak kecil dan orangtua sayapun juga ketika saya tanya mereka juga tidak tahu.
    wassalam.

      chris manurung said:
      14 Agustus 2009 pukul 2:49 am

      Horas!

      @nasuha namboru butar-butar

      Butar-Butar adalah marga asli dari Toba,tepatnya dari Sibisa,kampung asal marga2 Nairasaon yaitu manurung,sitorus,sirait dan butar-butar itu sendiri.
      Rajin2lah buka situs2 yang berhubungan dengan habatahon.

    Pdt. Juandaha R. Purba said:
    21 Juli 2009 pukul 1:26 pm

    Horas banta haganupan. Sebgai budayawan Simalungun, saya (masih berdarah bansawan Panei) menyangkal dengan keras suku Simalungun berasal dari orang Batak Toba. Keluarga besar kami Purba Dasuha masih punya pustaha dan buluh marsurat di Raya dan Siantar. Nenek moyang kami bukan keturunan Toba, sebab Toba dalam bahasa Simalungun asli artinya 1) danau; 2) hamba atau pekerja musiman; sampai sekarang di Simalungun Atas, buruh tani dari Samosir masih disebut “Toba”. Dan masuk akal jika banyak orang Toba di Simalungun yang tidak suka disebut Toba lebih nyaman dengan halak Tapanuli.
    Saya sarankan, supaya orang-orang suku Toba ini mengertilah sedikit perasaan kami orang Simalungun (terutama keturunan marga raja), bahwa kami itu diajar nenek moyang kami untuk mar Habonaron do Bona, mengatakan yang benar, jika itu benar. Jika orangtua kami mengatakan marga kami tidak datang dari Toba, itu tentu karena HDB tadi. Jadi tidak mungkin lah orang-orangtua kami berbohong.
    Kalau kita jujur dan dalami secara akademis, sebenarnya marga orang Batak itu sendiri banyak yang bersinonim dan berderivasi dari bahasa asing (Sansekerta/India). Coba aja klik di mesin pencari yahoo, lihat misalnya seperti entry “dasuha” atau “nagur”, justru terdapat di Pakistan dan India. Nah kepada saudaraku orang Toba, jangan lah jadikan mitologis itu sebagai historis. Kita kan sudah orang bersekolah, jadi adakan dulu riset, ini jangan dicomot kata orang-orang tua yang tidak bersekolah yang ingatannya hanya kepada mitologis yang berakar dari hasipelebeguon (hahomion). Kita ini sudah beragama.
    Jad sekali lagi saya menghormati pendapat orang Toba itu yang mengatakan semua yang punya marga datang dari Toba, tetapi sebaliknya hormati juga kami orang Simalungun yang mengatakan kami bukan datang dari kalian (Toba), terutama marga raja-raja Simalungun. Meskipun saya akui ada suku atau marga Toba yang zaman raja-raja dulu datang ke Simalungun, tetapi sesampai di Simalungun, mereka kan sudah jadi suku Simalungun, beradat, berbahasa dan berbudaya serta berkepribadian Simalungun.

    Sonaima lobei,
    Humbangku,
    Pdt. Juandaha Raya Purba Dasuha, M. Th

      hatinggian nauli said:
      14 Agustus 2009 pukul 3:52 am

      Parhorasan ma di hita saluhutna!

      @ Amang Pandita Juandaha Raya Purba Dasuha

      Kiranya Amang berkenan untuk kembali merenungkan atau memahami mengapa orang2 Toba begitu bersemangatnya menyatakan bahwa puak2 Batak (rumpun Batak) lainnya seperti Karo,Pakpak,Simalungun, Angkola ,Mandailing adalah bagian dari mereka,alias semua adalah orang Batak.Itu dilatar belakangi kemiripan adat,budaya,sosial dan manusianya.Pada dasarnya kami (Toba) bukan ingin mendominasi saudara2 kami serumpun.
      Saya rasakan semangat “nasionalisme” anda begitu kuat sehingga anda sampai tega merendahkan orangtua2 yang telah mewariskan sejarah adat istiadat,budaya dengan ingatan yang begitu kuat kepada generasi berikutnya.Apakah anda menganggap leluhur anda telah terpelajar dari dulunya(anda mengatakan masih keturunan bangsawan) dan telah mengenal aksara yang jelas2 memiliki kemiripan dengan aksara2 rumpun Batak lainnya.Dan aksara2 itu sendiri berasal dari aksara Jawa Kuno.Aksara Jawa kuno sendiri diyakini berasal dari aksara Pallawa(India Selatan).Lihat tulisan di candi portibi,bertuliskan aksara Jawa Kuno dan berbahasa Melayu kuno.Diduga kuat inilah awal masuknya aksara tsb ke Tanah Batak yang dikemudian hari disesuaikan dengan kebutuhan masing2 puak2 di tanah Batak.Memang pengaruh India terasa begitu kuat pada kebudayaan dan masyarakat kuno Nusantara,khususnya Sumatra.India selatanlah yang menjadi rujukan lewat aksara Pallawanya,beda dengan India Utara yang menurunkan aksara Brahmic yang dipakai dikawasan Asia Tenggara lainnya seperti Muangthai.

      @ Manusia Simalungun

      Apakah amang melihat bahwa manusia simalungun berbeda dari manusia Toba secara fisik ?
      Apakah Amang melihat manusia simalungun lebih unggul dari manusia Toba,karena kalian berasal dari India atau bahkan dari Cipayung(seperti yang dikatakan salah seorang marga Sipayung).Mungkin harus diadakan tes DNA untuk hal tsb?

      @pustaha laklak

      Orang Simalungun yang saya kenal ada yang begitu membanggakan kitab2 kuno yang ada pada mereka,sampai mereka meyakini betul kebenaran kitab tsb tanpa harus di uji silang dengan dokumen2 kuno yang otentik lainnya.Untuk hal itu saya pribadi tidak ada masalah,saya hargai itu.Namun bukankah kitab tersebut merupakan bentuk tertulis dari cerita2 atau mitos2 yang telah beredar sebelumnya dari mulut ke mulut,generasi ke generasi.Tradisi lisan adalah tradisi yang telah dikenal sebelum dikenalnya tulisan pada masyarakat Batak.Jangan anggap remeh tradisi ini,karena trdisi ini memerlukan ingatan yang kuat untuk menceritakannya kembali kepada generasi selanjutnya.
      Bisakah Amang membritahu saya berapa usia pustaha laklak yang tertua,yang dimiliki masyarakat Simalungun yang masih ada sampai saat ini? Apakah sudah pernah dites karbon untuk menentukan usianya?Ada seorang yang katanya ahli linguistik dari luar negeri yang berpendapat bahwa bahasa Simalungun adalah bahasa yang ada ditengah alias perpaduan dari utara (Karo) dan selatan (Toba).Kalaupun ada pendapat yang mengatakan Simalungun lebih tua dari Toba,mengapa penduduk asli Simalungun hanya sedikit?
      Saya juga mau sampaikan kepada Amang,saya memiliki bebrapa teman yang berasal dari Simalungun,namun mereka memilki pandangan berbeda dengan Amang dalam memandang keberadaan diri mereka.Mereka mengakui keberadaan mereka sebagai bagian dari saudara2 merka di Toba,tetapi mereka pun mencintai simalungun apa adanya.

    irsan said:
    15 Agustus 2009 pukul 7:42 pm

    gk lengkapp lahhh….

    Pdt. Juandaha R. Purba Dasuha, MTh said:
    31 Agustus 2009 pukul 11:12 am

    Kepada seseorang yang berinisial “Hatinggian Nauli”, sebagai seorang Batak, harusnya Anda itu memuat lengkap nama Anda, jadi kita dapat berdiskusi dengan lebih baik.
    Saya punya pengalaman banyak berdiskusi dengan orang Batak Toba seperti Anda, bahkan tulisan saya juga pernah dibantah marga Napitupulu di SIB, tetapi pada waktu saya membuat bantahan balik ke SIB, pihak SIB tidak memuatnya, terpaksa saya blog di internet, dan akhirnya bisa menyebar sampai menjadi rujukan di kalangan luas, saya berterimakasih untuk kemajuan teknologi ini.

    Saudara Hatinggian, jika Anda seorang Kristiani, tentu Anda pernah membaca Kitab Kejadian, di sana dikatakan bahwa manusia pertama diciptakan Allah Yahweh di Taman Eden yang sekarang letaknya di Irak. Alkitab tidak pernah bicara kejadian manusia yang lain selain tempat di Taman Eden itu.

    Saudara Hatinggian, sayang saudara tidak membaca disertasi dari Dr. Henry Parkin seorang India yang pernah mengajar di STT HKBP Pematangsiantar dan tulisan J. Tideman tentang Pengaruh Hindu di Tanah Batak. Harusnya sebagai orang terpelajar Anda harus lebih banyak membaca karya orang asing yang mengupas sejarah kita, supaya lebih objektif. Perlu Anda ketahui, dosen pembimbing utama saya adalah Dr. J. R. Hutauruk, dan ketika saya mengupas kajian masa lalu Simalungun pra Zending, di mana saya membantah klaim Batak Toba mengenaiu asal-usul orang Simalungun, beliau pada awalnya keberatan,tetapi setelah saya ajukan argumentasi berdasarkan bukti-bukti di Simalungun, akhirnya beliau setuju, dengan catatan: Sebagian besar orang Simalungun sekarang memang (karena rakyat kebanyakan) berasal dari orang Toba dulunya. Tetapi bukan berarti masyarakat asli suku Simalungun itu orang Toba, tetapiu jelas mereka adalah masyarakat asli suku Simalungun datang dari seberang lautan (India Selatan-Siam-Malaka-Batubara-Simalungun sekarang).
    Saya tidak membantah apa yang Saudara katakan bahwa teman-teman Anda (yang katanya orang Simalungun) mengaku nenekmoyangnya datang dari Toba. Itu benar. Karena orang yang Anda tanya itu bukan saya, tetapi orang yang dapat mendukung klaim saudara, itu lumrah. Karena asal tahu saja, banyak sekarang orang Simalungun yang malu menjadi orang Simalungun, karena Simalungun dianggap tidak maju dan kecil, padahal orang Inggris bilang: Small is beautiful.

    Saudara mengatakan mana buktinya, Anda sekali lagi harus baca bukunya Prof. Dr. Uli Kozok pakar bahasa Batak itu, Anda akan tahu bahwa bahasa Simalungun itu lebih tua dari bahasa kalian orang Toba dan Mandailing. Ini penelitian ilmiah, bukan cerita mitologis seperti kepercayaan kalian pra Kristen di Pusuk Buhit.

    Saya ini bukan asal orang Simalungun, saya ini keturunan raja di Simalungun, Anda tahu raja di Simalungun itu bukan seperti “raja” di kalian orang Toba, raja di sini benar-benar penguasa, pemerintah, dia adalah “king” hanya tidak seabsolut di Barat, sebab dia memiliki harajaan (dewan kerajaan). Saya sudah menjelajahi pedalaman Simalungun sewaktu tugas saya sebagai pendeta, dan saya melihat banyak peninggalan bersejarah dari zaman Hindu di Simalungun seperti Batu Gajah di Jorlang Hataran dan menurut Arkeolog itu sudah ada sejak abad ke 4. Anda sendiri sebagai keturunan Si Raja Batak supaya Anda ketahui mungkin masih di atas generasi 30 tahun dari nenek moyang kalian itu (kalau memang ada). Karena sepanjang sejarah tidak pernah ada tulisan asing tentan Si Raja Batak dari nukilan orang Cina dan India. Dan menurut Batara Sangti Simanjuntak dalam bukunya Sejarah Batak, Si Raja Batak itu baru muncul sejak abad XVI. Sedangkan Kerajaan Nagur itu ada dicatat di zaman Dinasti Sui, yaitu tahun 500, dan peninggalannya banyak di Simalungun, salah satunya adalah komplek candi di Harasan Pardagangan, makam raja Nagur di Nagur Raja dan makam puteri raja Nagur di Bongbongan Nagori Simanabun Silou Kahean Simalungun. Keturunannya sampai hari ini masih ada, mereka bermarga Damanik Raja Nagur (Rappogos) sebab mereka pernah mengungsi di kaki gunung Sirampogos di Kec. Silou Kahean.

    Atau lebih jelasnya lagi kinjungilah Pak S. A. Lingga Ka. Museum Simalungun di Pematangsiantar, dan Anda akan mendapat penjelasan mengenai asal usul suku Simalungun yang datang dari Tanah India itu dan melihat batu-batu atau patung peninggalan nenek moyang kami manusia simalungun dari zaman purbakala dari Tanah Banua Holing (India Selatan itu).

    Sekian dulu, dan komentar senada seperti Anda sudah menjadi “sarapan pagi bagi saya”, terutama dari kalian orang Toba ini.

    Salam dalam Kristus

      Kreysen Pane said:
      25 September 2009 pukul 9:53 pm

      Maaf. Tapi anda lucu.

      Saya jujur saya tidak tahu adat batak (anggaplah begitu). Lepas dari kami yang pernah bersatu di perantauan…ntah kalau bapak pendeta pernah merantau sampai ke tempat yang pernah saya jelajahi….kami sangat sepakat kami adalah orang batak. itu satu.

      Mana yang lebih dulu ? itu bukan satu sisi yang sering kami kupas, kami lebih menganggap ada hal yang lebih penting daripada hanya bicara mana lebih “tinggi”, toh semuanya “raja”. Toba (apa maksud bapak ha-”toba” n ?) mungkin seperti papua dari pua-pua ? toh integritas yang telah melekat itu seperti mengerdilkan bahwa Yesus itu sendiri adalah orang Yahudi. Makna yang sudah begitu lama melekat, yang bahkan saya baru tahu kalo ada istilah orang Tapanuli dan Simalungun…. pengalaman saya diperantauan malah bilang semua anak Medan :). Itu dua.

      Maaf kalo saya bilang bapak itu lucu.

      Kata2x bapak begitu lembut sebagai pelayan TUHAN, dan analogi bapak tentang Taman EDEN dan penciptaan lainnya sudah barang tentu akan menimbulkan aksioma-aksioma paradox, jika kita harus kembangkan yang bahkan kita akan menjadi terheran-heran (secara logis argumentatif akan membenarkan teori incest) terhadap sejarah setelah pengusiran Kain. Itu tiga

      Kita sama-sama harus mengakui bahwa dalam perkembangan sejarahnya orang batak lebih sering berlanjut dari cerita-cerita, yang kadang ketika kita menyadari otentifikasi data, maka semua akan menjadi rancu (sampai sekarangpun masih sering kita temui kerancuan marga dan tarombonya), apalagi cerita tentang mana yang lebih dulu….atau apakah asal Simalungun dari Toba atau sebaliknya.
      Kita juga (semuanya) mesti dan wajib mengakui tentang 1 hal yang paling benar dari tipikal orang batak. JoJu…hehehehe
      Sehingga ketika semua masalah orang batak harus diselesaikan oleh forum besar yang mungkin tidak hanya berisikan orang batak saja.

      Salam Hangat

      Kreysen Pane

      Kreysen Pane said:
      27 September 2009 pukul 8:18 pm

      Maaf. Tapi anda lucu.

      Saya jujur saya tidak tahu adat batak (anggaplah begitu). Lepas dari kami yang pernah bersatu di perantauan…ntah kalau bapak pendeta pernah merantau sampai ke tempat yang pernah saya jelajahi….kami sangat sepakat kami adalah orang batak. itu satu.

      Mana yang lebih dulu ? itu bukan satu sisi yang sering kami kupas, kami lebih menganggap ada hal yang lebih penting daripada hanya bicara mana lebih “tinggi”, toh semuanya “raja”. Toba (apa maksud bapak ha-”toba” n ?) mungkin seperti papua dari pua-pua ? toh integritas yang telah melekat itu seperti mengerdilkan bahwa Yesus itu sendiri adalah orang Yahudi. Makna yang sudah begitu lama melekat, yang bahkan saya baru tahu kalo ada istilah orang Tapanuli dan Simalungun…. pengalaman saya diperantauan malah bilang semua anak Medan :) . Itu dua.

      Maaf kalo saya bilang bapak itu lucu.

      Kata2x bapak begitu lembut sebagai pelayan TUHAN, dan analogi bapak tentang Taman EDEN dan penciptaan lainnya sudah barang tentu akan menimbulkan aksioma-aksioma paradox, jika kita harus kembangkan yang bahkan kita akan menjadi terheran-heran (secara logis argumentatif akan membenarkan teori incest) terhadap sejarah setelah pengusiran Kain.
      Sudah barang tentu dalam kebiasaan memakai kata “kita” itu jauh lebih baik dari pada “kalian” bukan ? kecuali bapak menganggap Toba bukan juga sub batak, atau gimana menginterpretasikan maksud bapak dengan kalimat bapak “sarapan pagi bagi saya”, terutama dari kalian orang Toba ini” ?, sedangkan dibawah kalimat itu bapak masih mencantumkan salam dalam Kristus……ambiguitas dalam aksen agama ? .Itu tiga

      Kita sama-sama harus mengakui bahwa dalam perkembangan sejarahnya orang batak lebih sering berlanjut dari cerita-cerita, yang kadang ketika kita menyadari otentifikasi data, maka semua akan menjadi rancu (sampai sekarangpun masih sering kita temui kerancuan marga dan tarombonya), apalagi cerita tentang mana yang lebih dulu….atau apakah asal Simalungun dari Toba atau sebaliknya.
      Kita juga (semuanya) mesti dan wajib mengakui tentang 1 hal yang paling benar dari tipikal orang batak. JoJu…hehehehe
      Sehingga ketika semua masalah orang batak, harus diselesaikan oleh forum besar yang mungkin tidak hanya berisikan orang batak saja.

      Salam Hangat

      Kreysen Pane

      hatinggian nauli said:
      4 Desember 2009 pukul 4:14 am

      Horas ma di hamu Amang Pandita!

      Saya berharap Amang dalam keadaan sehat dan tetap semangat dalam menjalankan tugas2 anda.
      Amang,saya berharap bahwa di forum ini kita bisa saling bertukar pengetahuan dan berharap juga ada rekan dari Toba ataupun Simalungun yang bersedia memberi tanggapan,masukan,kritikan atau apapun namanya demi terciptanya pemahaman dari kedua belah pihak.Mengenai siapa saya dan apa saya ini,saya rasa cukuplah saya saja yang tahu.Saya rasa adalah hal yang mengasyikan memberi tanggapan,kritikan didalam dunia maya tanpa harus diketahui identitas asli kita oleh orang yang kita “tembak”,…anda setuju??..Namun,saya sebetulnya sudah memberi”clue” untuk anda,yaitu nama depan samaran saya didunia maya.Itu adalah “bona pasogit” atau “huta hasusuran (simalungun)bagi leluhur kami dan keturunannya.Mudah2an hal tsb tidak mengganggu pikiran anda.Dan saya yakin,orang sekaliber,..apalagi bergelar master (S2) sepeti anda pastilah dapat memberi jawaban2 “yang lebih akurat” untuk saat ini daripada statemen2 anda sebelumnya.Saya tetap bangga dengan apa yang Tuhan karuniakan kepada saya,termasuk menjadi orang BATAK yang meyakini dan pasti bahwa kami bukanlah berasal dari luar pulau Sumatra,kami juga adalah bagian dari saudara2 dari aneka ragam suku asli penghuni bumi Sumatra ini.Saya juga bersimpati atas perlakuan “tak adil” yang anda alami dari salah satu harian terbitan Medan tsb.Tapi apakah anda sudah pernah menanyakan hal tsb kepada pihak SIB perihal tak dimuatnya sanggahan Amang tsb?..Andai saja..bolehkan saya berandai-andai? andai saja saya yang menjadi pimpinan redaksinya,pasti akan saya muat dan saya akan membuka bagi siapa saja untuk berdiskusi,berdebat atau apalah namanya,agar kita bisa saling diperkaya dan memperkaya.

      Baiklah Amang Pandita na burju,sepertinya anda tidak memahami tulisan saya sebelumnya,yang jelas2 saya pakai bahasa yang sederhana agar tidak cuma kita yang mengerti.Saya berusaha untuk tidak “memajang” nama2 penulis asing agar terkesan berbobot dan menggetarkan bagi lawan dialog kita.Saya juga berharap Amang berkenan memaparkan apa saja komentar para ahli di forum ini,sehingga kita semua dapat mengetahui dan juga anda mengutip Alkitab sebagai”senjata” yang bagi saya agak membingungkan untuk apa anda membawa Alkitab.Saya pikir dialog kita masihlah sekedar dialog santai.Anda juga mengklaim bahwa nama Nagur sudah ada sejak lama.Tolong siapa,apa,dimana disebutkannya agar kita tidak cuma membaca klaim2″mentah” dari pihak Simalungun seperti anda.Anda juga menyebutkan candi2 tua yang ada di Simalungun sebagai “bukti” kekunoan Simalungun.Pertanyaannya siapa yang menbangun,tahun berapa,untuk apa dan bahasa apa yang dipahat pada batu2 candi tsb.Arkeolog manakah yang bisa memastikan usia dari candi tsb,siapa nama,…dan sekali lagi apakah sudah di tes karbon???…

      Amang Pandita,bisakah anda memberitahu saya,manakah yang lebih dahulu,Nagur atau Simalungun.Kedua nama tsb berkaitan bukan?..Baiklah kalau kita pakai referensi dalam negeri yaitu dari Negarakrtagama,apakah nama Simalungun disebutkan?..(sumpah amukti palapa Patih Gajah Mada)
      Anda juga mencantumkan nama Uli KOzok sebagai “senjata”anda untuk mendukung klaim2 kekunoan Simalungun daripada Toba.Dibuku atau kuliahnya yang manakah beliau pernah katakan bahwa bahasa Simalungun lebih tua daripada bahasa Toba dan Angkola-Mandailing?…Mungkin maksud Amang,bahwa Uli Kozok memuat pendapatnya Si Alexander Adelarr dalam salah satu bukunya yaitu “Warisan Leluhur,Satra Lama dan Aksara Batak”,yang berpendapat bahasa Simalungun lebih dahulu terbentuk daripada bahasa (rumpun selatan)Toba dan Angkola-mandailing.Andaikan demikian,sudah dipastikan bukan Si Uli Kozok yang berpendapat seperti Amang dan Adelarr.Seharusnya Amang selesaikan secara seksama membaca karya Uli Kozok tsb,barulah anda membuat klaim yang matang.Saya yakin orang dengan tingkat pendidikan S2 seperti anda plus keturunan raja2 pasti mau konsisten dan konsekwen akan apa2 yang telah anda “lempar” di forum seperti ini.Saya harap Amang tidak berat sebelah,bacalah secara kontekstual dari awal sampai akhir,barulah anda akan tahu pandangan Uli Kozok tentang Batak yang didalamnya termasuk Simalungun.Silahkan baca pada halaman akhir pada buku beliau tsb.Anda juga memuat nama Batara Sangti Simanjuntak untuk kembali menguatkan klaim anda.Anda tentu tahu tentang “haminjon” alias kemenyan yang merupakan komoditi terunggul pada masa lampau bahkan sebelum Masehi,yang banyak dicari oleh pedagang2 asing,khususnya dari Timur-Tengah.Dipasarkan di daerah Barus.Dipantai bagian manakah itu Amang?…Siapakah para petani yang menanam dan memanen pohon kemenyan serta menjualnya kepada saudagar2 masa lampau?…Dari manakah para petani tsb?…Darimanakah kemenyan yang dipersembahkan oleh salah satu Majusi untuk Hamasiah Yeshua ketika lahir di kedunia ini(Maaf nih,saya kutip kejadian di alkitab-biar sama seperti Amang).Tentu bukan dari Banua Holing atau Nagore atau Nagaland.Mereka adalah orang2 Batak leluhur kita,katakanlah kami orang Toba kalau anda alergi dengan istilah Batak.Bahkan keberadaan Barus yang begitu penting pada masa lampau,bisa dibuktikan dari keberadaan prasati yang dibuat oleh orang2 Tamil pada masa abad XI.Tentu para pedagang Tamil tsb bertransaksi dengan penduduk asli Barus yaitu orang2 Batak,walaupun tidak tertutup kemungkinan suku2 lain seprti Aceh,minangkabau,Jawa,bugis serta bangsa2 asing bermukim dan turut menambah semarak perdagangan masa kuno tsb serta keanekaragaman etnis yang diturunkan kemudian hari.
      Menurut hemat saya,jikalau orang2 Simalungun adalah keturunan dari orang Tamil,pastilah ada banyak yang diwariskan,bukan hanya sekedar perbendaharaan kata.Dari segi bahasa,Saya tidak melihat bahasa Simalungun seperti bahasa dari India bagian selatantsb.Bahkan abjad yang digunakan adalah abjad yang sama seprti yang digunakan puak2 Batak lainnya.Dari segi fisik dan wajah,sangat mirip dengan saudara2 yang serumpun.Bahkan saya punya keyakinan kalaupun dites DNA kita yang serumpun ini,pastilah DNA kita tidak jauh beda alias dekat bahkan sangat dekat.Atau mungkin dahulu pada saat terbentuknya Simalungun,datanglah sekelompok pendatang dari Tamil yang bertemu dengan orang asli didaerah tsb,lalu mereka hidup damai dan saling membaur dan menurunkan orang Simalungun saat ini.Namun mengapa hanya empat marga yang berkuasa.Mungkin amang pernah mendengar sistem pemerintahan Raja Maropat atau Raja Naopat yang adalah hal biasa ditemukan pada masa lampau di kehidupan bermasyarakat Batak Toba .
      Lalu mengenai marga yang ada di Simalungun saat ini ,saya tetap yakin pasti ada kaitannya dengan Toba.Amang,marilah perhatikan hal ini,…Ada marga Saragih Manihuruk di Simalungun.Sedangkan kita tahu Saragi juga ada di Toba dan Manihuruk juga ada di Toba,keduanya adalah keturunan Nai Ambaton.Menurut saya mengapa Manihuruk berasimilasi kedalam Saragih bukan Damanik atau Purba atau Sinaga? Karena sejarah masa lalulah yang berdasarkan Tona dan tarombo dari leluhur kami sejak dahulu,bahwa Saragih dan Manihuruk adalah dongan tubu,sisada anak sisada boru.Begitu juga dengan Ambarita yang berasimilasi ke Damanik,begitu juga dengan Girsang dan Purba sama halnya seperti diatas.Kalau memang tidak ada tona,torsa dan tarombo dari leluhur,mungkin saja Ambarita masuk ke Saragih dan Manihuruk masuk ke Damanik.Lagipula budaya yang berasal dari India bagian selatan tsb sangat berbeda alias saya mau katakan bahwa budaya Simalungun adalah identik dengan budaya dari saudara2 serumpun seperti Toba,Pakpak,Karo,Angkola dan Mandailing.Dan juga harus diingat,bahwa di India perempuanlah yang memberi mahar kepada laki2 yang akan dikawininya.Berbeda dengan kita yang serumpun ini.Mungkin kalau pernah Amang ikuti berita dari tanah Hindustan tsb,tentang pelenyapan alias pemusnahan bayi2 perempuan,karena akan membuat orang tua mereka bangkrut jika kelak merka akan menikah,karena mahar yang mahal.
      Saya juga melihat ada kesamaan gejala pada masyarakat kita yang serumpun ini,termasuk Toba,yaitu tentang pengaitan sejarah ke India tsb.Saya pribadi menolak ide tentang kesamaan dari India tsb.Namun saya hargai Amang yang memilki keyakinan bahwa anda adalah keturunan dari India selatan tsb.
      Jikalau anda juga baca buku “Sejarah Raja Raja Barus” keluaran Ecole Francaise d’Extreme Orient,Amang akan terbuka bahwasanya sejarah orang2 Toba tidaklah “semuda” Amang duga selama ini.Baiklah saya ajak Amang untuk membuka kitab Matius yang menjelaskan silsilah Sang Almasih mulai dari Adam.Kalau kita secara polos,kita akan menerima begitu saja tulisan tsb.Tulisan tentang pemaparan silsilah tsb tidak keliru.Namun didalam penelitian selanjutnya,dikatakan bahwa ada leluhur2 yang namanya tidak dimuat alias dilewatkan beberapa generasi entah itu dari Adam sampai Nuh atau dari Abraham sampai Daud.Yang disebutkan adalah mereka yang memiliki kekhususan bagi hadirnya Sang Almasih didunia ini.
      Sebetulnya dari pemaparan saya tentang Barus anda akan tahu bahwa orang2 Batak sudah sangat lama menghuni tanah di Sumatra Utara saat ini,bahkan sebelum kedatangan para orang2 India dari selatan yang Amang klaim sebagai leluhur anda.Memang sejarah itu sendiri tergantung pada dua hal yaitu Tulisan dan Lisan.Mungkin tulisan datangnya lebih kemudian sehingga kita semua lebih mengandalkan lisan alias cerita mulut ke mulut untuk meneruskan sejarah kita.Baiklah Amang kiranya Amang tidak terburu kenyang sarapannya,sehingga tidak sanggup lagi mengunyah hidangan sarapan dari Toba “namarmiak-miak jala nahus-hus”.Sekian dan saya tunggu tanggapan anda,.. dari saya “hatoban” ini.Mauliate,Horasma!

    johan Sihombing toruan said:
    1 Oktober 2009 pukul 3:28 pm

    HORASMA DIHITA SUDELAE/ITO….
    MENGENAI TANGGAPANKU TERHADAP TEMAN-TEMANKU YANG BUAT GAGASAN DANPENDAPAT TADI MAULIATEMA DIHAMU…TAPI ADA SDKT YANG PERLU DIINGATKAN KEPADA SAUDARAKU ..KITA BISA BERDEBAT TAPI JANGAN SAMPAI MENYALAHKAN DASAR SEJARAH KARNA KITA JUGA TAU DARI KATANYA AJA KAN? ANDA KAN TDK ADA SAKSI PADA SAAT INI …ANDA AJA LAHIR THN BERAPA..?KHUSUSNYYA KEAMANG PENDETA YANG TADI MENGGEBU-GEBU SAMBIL MENGHUBUNGKAN INJIL DENGAN UCAPANYA…SDHLAH KEMBALILAH KEJALAN YANG BENAR…DAN MERENDAHLA SEBAB ITULAH YANG DIKEHENDAKI JESUS KRISTUS TUHAN KITA…AMEN HALELUYAH..GBU

      Kreysen Pane said:
      10 Oktober 2009 pukul 8:41 am

      Berdebat itu tetep perlu Pak Johan…hanya yang akan sangat kita sayangkan jika perdebatan hanya akan jadi pertengkaran… itu hal yang sangat berbeda. Toh kita masih banyak kerjaan yang menuntut kesadaran ke-batak-an kita, karena sejarah akan menjadi rancu ketika kita gabungkan dengan mukjizat.

      Saya sadari bahwa orang batak termasuk salah satu suku yang paling aneh di dunia… argumentasi ini didasarkan pada bahan pemikiran bahwa sebagai salah satu suku yang “tua” jika melihat dari keturunan kami yang sudah menyentuh 25 generasi, artinya sudah hampir 700 tahun bangsa ini. Akan tetapi sangat perlu kita pahami pula bahwa masih begitu banyak kekurangan sejarah dalam perjalanan dan perkembangan peradabannya…

      Suku Jawa punya Babad, Suku Batak punya apa ? Tarian khas orang batak itu apa sih ? Tradisi yang telah tercampur kiri dan kanan, kadang saya (maaf karena saya baru) ketika melihat acara2x orang batak…saya begitu terkagum-kagum, tetapi pula menjadi besar pertanyaan di otak saya….kok gak ada yang sama persis ? atau memang seperti itu ?….

      Saya lahir dan besar di Papua, kuliah di Jawa, kerja di Kalimantan….jelas sekali saya mesti akui bahwa paradaton di dalam referensi saya hanya secuil saja. Saya punya keinginan yang sangat besar mencari jawaban terhadap pertanyaan2x saya di bonapasogit, dan saya kira itu bukanlah hal yang mudah.

      Kalo boleh saya share disini.
      marga saya Pane, yang jelas masuk ke dalam SITORUS….dengan kumpulan NAIRASAON. Asal mula grup ini dari Sibisa, punya 4 marga Besar MANURUNG, SITORUS, SIRAIT, dan BUTAR-BUTAR, dan SITORUS kemudian berkembang di PARSAMBILAN.

      Seperti terminologi yang saya sebutkan di awal tadi, Mukjizat adalah musuh sejarah…sedangkan riwayat Mangarerak dan Mangatur itu sendiripun kemudian akan menjadi musuh bagi sejarah. Ini saja sudah menjadi hambatan bagi saya…. Sejarah terdiri atas fakta, analisa, dan data.
      Saya coba cari dari beberapa literatur tentang marga-marga batak di Pasar Senen…. sayang sekali 3 buku yang saya baca…semua kerancuan ada di Grupnya Nairasaon. Kepada siapa bisa kita pertanyakan itu ? saat yang paling aneh sebuah sumber literatur malah memasukkan marga PURBA ke dalam grup NAIRASAON….dengan memakai informasi “berdasarkan sumbernya”, sumber yang mana ? itupun tidak bisa kita klarifikasi !

      Sekarang jaman sudah maju, sudah canggih…handphone sudah jadi sembako plus…. kenapa kita malu untuk mundur dulu selangkah ?
      Semua pasti sudah punya TOGA…semua pasti punya catatan ke-marga-an…. lalu kenapa masih kita pakai literatur brengsek itu ? Tapi kenapa juga kita tidak buat statuta batak yang lebih valid ?
      Apa biaya untuk itu sudah melebihi kampanye Calon Gubernur Sumatera Utara ? berapapun itu, ini sangat mendesak untuk kita tindaklanjuti. Kasihanilah orang-orang seperti kami, yang hanya mengenal batak dari subnya saja…sehingga ketika mau mengenal yang lain, malah terjebak pada literatur yang tidak bertanggung jawab. Sudah lebih banyak generasi batak yang lahir di perantauan, dan percayalah merekapun punya kendala yang sama dan atau lebih parah dari saya….lalu kenapa juga kita tidak BERUBAH ?!!

      Contoh lain yang saya pikir bisa jadi warna bagi hidup orang batak…. mengenai simbolisasi ke-marga-an. Saya pernah datang ke kampung saya di Parsoburan dan melihat simbolisasi yang ada disitu. Lalu saya melihat sekelilingnya…dan miris.
      Makin miris ketika saya baca biaya yang diperlukan dalam proses pembuatannya….besar. Meskipun itu tidak lebih besar dari energi dan biaya (jika mampu diakumulasi) prosesi pestanya, bisa jadi 10 x lipat dari biaya pembuatannya.

      Saya tidak menentang hal tersebut, saya sepakat bahwa simbolisasi terhadap kebanggaan atas keturunan tertentu perlu kita lestarikan. Namun dimana kebanggaan saya itu ketika, ternyata kemudian simbol itu seakan kusam, hanya jadi tempat berkeliaran ternak, jalan menuju kesitu tidak bagus….

      Terdiam saya merenungi keadaan itu, saya mulai berpikir sebuah ide baru. Bagaimana jika simbolisasi tersebut kita transformasikan ke bentuk yang berbeda tanpa mengurangi makna.

      Lalu ada gambaran yang bermain di pikiran saya….

      Mungkin akan menjadi sesuatu yang menarik, ketika suatu saat ada hal yang fenomenal jauh dikemudian hari…entah dia seorang juara olimpiade sains internasional, atau peneliti hebat, atau pejabat negara ini… lalu ketka wartawan bertanya kepada orang tersebut tentang sejarah masa lalunya… Orang itu menjawab:

      ” oh…Ini berkat didikan guru-guru saya dulu”…

      ” ketika saya bersekolah di SMPN NAMORA NAESEK BANGE”…..

      Ah saya hanya bisa tersenyum dengan pikiran saya itu…..

      Salam Hangat
      Kreysen Pane

        hatinggian nauli said:
        18 Oktober 2009 pukul 8:16 am

        Horas ma dihita saluhutna!

        Salam kenal ! Langsung saja..Apa yang menjadi keresahan Lae, adalah pergumulan saya juga serta banyak generasi Batak yang lahir dan tumbuh di tanah perantauan. Andaikan saja ompung2 kita dahulu telah mengenal pendokumentasian sejarah marga2, dan masyarakat Batak masa dulu,saya yakin sedkit banyaknya akan membantu kita keturunannya untuk mengenal diri kita sendiri tanpa harus banyak berdebat dan bertegang urat.

        Mudah2an kita bisa bertukar pikiran atau berbagi pengalaman di lain waktu. Horas ma!

    rezky purba said:
    5 Oktober 2009 pukul 4:42 pm

    horasssss

    aku mau tau mengenai marga Gultom dan marga Pandiangan dong???/

    kok bisa marga Gultom tidak bisa sembarangan dengan marga Pandiangan

    kek nya hubungan nya harus di jaga gitu

    tolong di jawab ya lae y

    rezky purba said:
    5 Oktober 2009 pukul 4:54 pm

    saya ingin tahu mengenai marga Gultom donk yang katanya tidak boleh sembarangan dan tidak boleh membuat msalah dengan marga pandiangan

    pokok nya dikatakan bahwa marga gultom harus tunduk kepada marga pandianagan

    itu asal mulanya darimana ya????

    kepada yang tau tolong di balas y

    Jhon Hiras parluhutan sitorus pane said:
    5 November 2009 pukul 12:26 am

    @All
    Terima kasih buat Admind dah Publish Tentang nama2 marga Mungkin banyak yang commend tentang kebenaran dan membenarkan marga marga.Top salute buat teman teman yang sudah bercomment.ada baiknya kita juga bersadar diri juga untuk sesekali membaca kembali tarombo Marga.Di dunia ini manusia tidak ada yang sempurna. begitu juga tentang marga marga yang sekarang semakin banyak versinya. Buat Yang marah2 ada baiknya menuturkan bahasa yang sopan dan baik agar tidak mengakibat kan kesalah pahaman.Sekian terima kasih jika ada salah2 kata mohon di maafkan.

    Buat teman-teman yang mencari teman silah kan add di FB saya: Sitoruspane@gmail.com
    atau email saya : sitoruspane@gmail.com

    muvos said:
    5 November 2009 pukul 4:51 pm

    weeeeh weh weh,,, bany4k bgt z marganya. saluuuuuuuuuut

    hatinggian nauli said:
    18 Maret 2010 pukul 4:00 am

    @Pdt Juandaha Raya Purba Dasuha M.Th

    “Tangan ma botohon,ujungna jari-jari.Jari-jari nasampulu marsiganjang-ganjangi.Andorang so didokhon jumolo ahu marsantabi tu hamu Amang Pandita.”

    Salam sejahtera untuk Pdt.Juandaha Raya Purba Dasuha M.Th.Bagaimana kabar Amang saat ini?..Saya berharap anda tetap sehat dan sukacita dalam kehidupan pelayanan anda.Saya sebetulnya sudah tiga bulan ini menunggu tanggapan anda terhadap postingan saya tertanggal 4 Desember 2009.Oleh karena itulah saya beranikan diri saya untuk kembali membuka “forum diskusi” kita.Mudah2an Amang berkenan meluangkan waktu sedikit ditengah-tengah kesibukan tugas dan pelayanan anda untuk diskusi kita ini.Kiranya Tuhan menyertai kita dalam kasihNya. Horas ma.

    hatinggian nauli said:
    22 Maret 2010 pukul 11:55 pm

    Horas ma dihita saluhutna!

    @ Pdt Juandaha Raya Purba Dasuha

    Salam sejahtera untuk Amang Pandita naburju! Bagaimana kabar anda,moga2 sehat selalu.Saya hanya ingin tahu apakah Amang Pendeta masih bersedia menanggapi komentar saya? Sekian dulu saya cukupkan kata2 saya ini. Horas ma!

    A. Sitompul said:
    2 Mei 2010 pukul 6:21 am

    Kepada saudaraku seluruh bangso Batak (bagi yang MERASA BUKAN orang Batak, lebih baik diam saja dan mengamati serta mempelajari terlebih dahulu dengan hati yang ikhlas keunikan adat dan budaya Batak yang indah ini). Saya percaya bahwa apapun yang coba diperbuat oleh oknum yang tak dikenal dan tak bertanggung jawab untuk memecah belah persatuan orang Batak tidaklah akan pernah berhasil. Sebab ada kasih, ada rasa persaudaraan yang erat diantara orang Batak itu. Justru dengan keanekaragaman Marga-marga dalam adat Batak itu pulalah yang memberikan kesan unik dan citarasa tersendiri yang akan terus membentuk dan akan semakin kuat memperkokoh ikatan persaudaraan orang Batak dari generasi sampai generasi. Saya bangga jadi orang Batak. Kebetulan saya sedang jatuh cinta dengan boru Parapat, dan telah disambut pula olehnya dengan hati yang tulus, sehingga membuat saya berkeinginan untuk lebih mengenal lagi silsilah dan tarombo dari Marga Parapat. Hehehehe….Terima kasih buat amang pembuat blog ini, juga buat lae Edismar Parapat dan seluruh pihak yang telah turut serta mendukung blog ini sehingga menambah wawasan saya tentang adat dan keunikan budaya Batak. Cinta dan kasih akan membuat segala sesuatunya menjadi indah, tetapi rasa benci dan iri hati akan mendatangkan kehancuran dan perpecahan. Ucapan Terima kasih khusus buat R boru Parapat yang sudah mau mencintai seorang pria dari Marga Sitompul ini, hahahaha…las ni rohakki, mauliate ma Tuhan. Horas jala gabe……

    erica lestari said:
    5 Februari 2011 pukul 11:27 am

    hfiudgiuge

    David Hendra Sihotang said:
    26 Februari 2011 pukul 3:26 am

    Saya adalah Orang Batak Yang lahir dirantau. Tepatnya dikota Jambi. Saya kurang begitu mengerti mengenai adat dan peraturan2 dalam budaya Batak. Terutama hubungan antar marga2. Saya sangat ingin mengetahuinya. Jikalau saya mencari jodoh orang Batak, bagusnya sama boru apa? Adakah marga yang tidak boleh dengan marga saya. Dan jika saya tetap kepada marga yang seharusnya tidak boleh. Apakah akan ada sangsinya. Dan apa solusinya jika saya terpaksa melanggar.

      David Hendra Sihotang said:
      26 Februari 2011 pukul 3:30 am

      Marga Sihotang dan Boru Simanjuntak. Apakah mereka tidak boleh bersama dalam adat Batak. Jika mereka melangsungkan pernikahan, apakah akan ada sesuatu yang terjadi?

    Romanus Royaldi Sinaga said:
    9 Juli 2011 pukul 8:03 pm

    wau aku jadi lebih tau marga – marga batak aku juga mau tau marga simarmata lebih dalam lagi jadi siapa yg buat ini tolong jelaskan pada saya asal mula marga simarmata

    Terimakasih atas info – info nya
    horas

    yosha said:
    19 September 2011 pukul 11:06 am

    Horas semua nya..
    saya marga siregar ingin bertnya kepada saudara2 sekalian.
    apa saya tidak bisa berjodoh dengan marga butarbutar..????
    saya berharap sekali dapat jawaban dari pertanyaan saya ini.
    mauliate.

    Christian sembiring said:
    22 Oktober 2011 pukul 3:38 am

    siapapun anda, dari bangsa mana pun anda, dari ras atau suku apapun anda kita semua saudara dan masih tetap manusia yang berawal dari adam dan berasal dari ciptaan Tuhan, berbahagialah kita yang memiliki, dan mengetahui apa marga atau suku kita walaupun sebenarnya kita tidak tau dengan jelas awal muasal dari mana kita peroleh marga atau suku yang kita punya. kiranya marga atau pun suku yang kita punya menjadi suatu simbol untuk mempererat persatuan dan kesatuan kita sebagai manusia yang hidup bersosial.

    Shyam said:
    25 Januari 2012 pukul 4:28 pm

    I didnt know Bata was not an Indian company. They even have their stock listed there…?

    Mulyadi Kombih said:
    14 November 2012 pukul 5:04 pm

    Koreksi sedikit,
    yang di Singkil bukan KUMBI tapi KOMBIH

    trim,s

    Echa Sitorus said:
    11 Desember 2012 pukul 3:33 pm

    @All: setelah sy ikuti dan baca dr atas, yg harusnya segala kekurangan itu diperbaiki dan dibahas dgn hati dingin, bkn malah saling menjatuhkan yg pd akhrx timbul hal2 yg “MULTI TAFSIR” marilah kita buat ini sbg suatu pelajarn utk memeprbaiki diri, dan untuk lebih memahami lg adat kita dgn belajar secara perlahan2. bukan malah menafsirkan yg macem2 tentang tarombo. Horas :)

    Chat Room said:
    30 Mei 2013 pukul 3:36 am

    hmm nice one dear

    dedi prasetianta (@Dedii24) said:
    1 September 2013 pukul 12:23 pm

    kak saya mau bertanya..
    kalau marga atau boru hasibuan itu ke marga kita orang karo, sama dengan marga ap kak?
    terima kasih!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s