“Nyatakan Cinta cara Jadul”


Tulisan ini saya angkat dari satu koment yang masuk diblog ini, dengan judul asli “Maniru – Paniru” tulisan ini sengaja saya angkat untuk menunjukkan dan memberikan gambaran bagi generasi sekarang bagaimana orang tuanya dahulu mengungkapkan perasaan cintanya kepada seseorang dan ini terjadi dikampung halaman kita dahulu, makanya saya sedikit rubah judulnya dengan judul diatas, dalam cerita ini bahasa yang dipakai adalah bahasa Batak mungkin menyulitkan bagi teman-teman yang tidak bisa berbahasa batak namun ada sisi baiknya untuk halak hita yang sudah mulai lupa akan bahasanya ,sedikit refreshing bahasa dan pentingnya bahasa kita ini kita lestarikan selamat membaca

Boi dohonon sude do jolma adong naingkon ingotonna di ngoluna. Hal hal na umum bahkan hal na mansai pribadi.  Gabe olo do mengkel sandiri manang mengkel him molo na ni ingoti hal na erget di patudos tu na masa tingki on.
Mulai naeng magodang jolma, isarana masuk tu singkola smp nungga mulai adong keinginanna mananda lawan jenisna. Molo baoa naeng mananda borua, songoni sabalikna. Marsitandaan ndang pola marsijalangan jarang do tarjadi on, somalna ala pajumpang do di parsingkolaan, marsiberengan molo naeng lobi jonok ba luluanma donganni nanaeng jonohan jala parsiajaranma mambahen surat.Surat nanaeng tongoson tu tinodo ni roha ujui boi dohonon natiniru do sian angka naung parjolo maniru. Gabe sarupa do isini surat ni angka nabaru magodang molo ” mandabu holong ” ujui.

Ku 7 kan ( Kuakar 49 kan ) untuk yang tercinta :…..” Dulu Bandung, sekarang Jakarta. Duluan senyum, baru baca,,” On ma pambukana, langsungma tu tujuanna. ” Beriburibu Bintang di Langit, hanya satu yang berapi. Beriburibu gadis yang cantik, hanya satu(Kau) yang kucintai..”Situlluk matani horbo, tanpa basa basi. Perbendaharaan bahasa indonesia kala itu minim dan mengakhiri akan ditulis: Empat kali empat Enambelas, Sempat tak sempat harap dibalas….lalu akan ditulis nama dibawah surat (nama samaran) dan sebelum dimasukkan amplop, akan dilipat miring sehingga tulisan diatas kertas untuk dibaca harus membuka lipatan juga. Katanya lipatan juga punya makna, tersendiri. Warna kertas surat sangat dihapal oleh remaja kala itu.
Molo huingot on olo do mengkel him ahu, ai hubandingkon tu na masa nuaeng, sai na hira hurang ulaon. Alai memang jatuh cinta remaja tingki i sangat berkesan. Sandalna, sopona, bukuna, pitolotna, sipatuna, biangna ah……. tahe , manag aha pe nabinereng milikni na tinokke ni roha sonang do iba. Sombu sihol…lucu ate…ima ujui. Bohado tahe nuaeng Remaja Jatuh Cinta….????

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: