Kepada seorang sahabat


Aku tahu engkau perduli itu,
Aku tahu engkau tak suka itu,
Aku tahu kau benci bodat itu,
Aku tahu kau benci latteung itu,
Aku tahu hatimu menjerit ,
Aku tahu hatimu pilu,

dan
Aku tahu banyak yang menanti tulisanmu,
Aku tahu mereka haus akan itu,
Aku tahu mereka mendukungmu,
tetapi
Apakah mereka mengertimu ?
Itu yang tak kutahu,

Bung hidup memang pilihan,
Bung sebagai sahabat aku hanya bisa melihatmu dari jauh,
tetapi
Aku tahu aku tak bisa berbuat apa padamu,
Bung kalau saja aku bisa, aku akan lakukan,
tetapi
Kurasa engkau tahu aku tak bisa,
Sulit memang, sulit untuk berganti muka,
Sangat sakit untuk meninggalkan kata hati,
tetapi
Yang kutahu bung idealis,
Yak kutahu bung pejuang sejati,
dibalik itu ada kelembutan dalam hatimu,
Yang kutahu bung sayang keluarga,
Yang kutahu bung sayang professimu,
Yang kutahu bung sakit kalau tidak berkata benar,
Yang kutahu saat ini engkau bimbang,
Tetapi teruslah berjuang pada kebenaran,
Semoga Tuhan memberkatimu,

dan akupun tak tahu bung suka atau tidak dengan tulisan ini,
Jakarta Fri Aug 31,11:30 am

5 Tanggapan

  1. Ah…, kutahu kepada siapa surat sajak ini lae tujukan…. Pasti bukan aku, bukan pula ke lae Monang Naipospos. Aku mau membuka jawabannya bila lae memenuhi satu syarat: lae belikan aku sepiring mie gomak, kuahnya hangat, pedas, dan banyak.

    Ternyata memang, laeku par-Habincaran ini…., tampang dan kumisnya saja macam cincu P.O Makmur. Hatinya lembut kali…
    he-he-he….
    *Habinsaran : Tentunya Amang Tahu, tak perlu kusogok Amang dengan Mie Gomak ….. hahahahaha , salam buat amang sekeluarga semoga Tuhan memberkati kita semua .

  2. ah, ikutan nebak dulu kayak lae suhunan. aku pun tahu pada siapa puisi ini dibuat. soalnya lae shah utar sudah imelkan padaku jawabannya.

    syaratku, ya sama juga: dibelikan mie gomak, banyak, [jangan] pedas, dan di atasnya ditaruh dua biji pisang goreng. 😀 amang sodap nai jo….
    *Habinsaran : Tadi istriku telepon dari rumah, katanya dia lagi buat mie gomak, kalau mau lae nanti kukiriminlah , hahahahahaha

  3. Kepada orang yang lae tuju, kuberlakukan puisinya chairil anwar yang bertajuk “AKU”

    kalau sampai waktuku
    ku mau tak seorangpun merayu
    tidak juga kau

    aku ini binatang jalang
    dari kumpulannya terbuang

    biar peluru menembus kulitku
    aku tetap meradang
    menerjang

    berlari ..

    hingga hilang pedih
    perih

    dan aku lebih tidak perduli
    aku mau hidup
    seributahun lagi.


    orangnya ceking seperti baru pulang dari pertempuran.
    kumisnya halus, sorot matanya tajam. Dirumah
    sering pakai sarung walau tidak sering digulung-gulung 😀 😀 😀


    aku belum dapat info rahasia siapa itu, hanya tebakanku saja. Bila benar, aku tidak minta mie gomak, tapi mout, dan dagut-dagut. 😀

  4. @ monang naipospos
    perlu ada ralat: kumisnya bukan halus, tapi lebat.

    😀 kwa-ka-kak….
    siapa itu orangnya yah…. *pura-pura bego*

  5. bagus do lae ba puisi munai! mauliate ma di hamu, terpesona do au jala sai tumatangis di ganup ari on…………..
    *Habinsaran : Mauliate lae .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: